Bemzky Yeye

Air bersih dengan Pureit

May
23

Wahhhh 2 hari lagi menjelang puasa nih, udah pada persiapan apa aja menyambut Ramadhan tahun ini?

Yang pasti harus bersihkan hati dan jiwa yah biar puasanya berkah dan lancar. AMIN

Menyambut puasa tahun ini, persiapan gue buat dirumah sih paling stock makanan yang gampang di olah aja. Jaga – jaga kalo kesiangan sahur nya, jadi ga repot deh harus masak heboh. Jangan lupa juga minum air putih yang banyak biar terhindar dari sariawan dan bibir pecah – pecah. Gue tuh langganan banget deh sama sariawan tiap puasa. Kadang kalo sahur tuh emang suka males minum air putih banyak. Padahal kalo ga puasa, gue rajin bener minum air putih. Semoga puasa tahun ini bebas dari sariawan dan bibir pecah – pecah juga.

Ini pas banget deh sama acara yang gue hadiri hari Sabtu lalu. Acara yang dipersembahkan oleh Unilever dengan tema Pureit Ajak Ibu Berbagi Kebaikan Murni di Bulan Ramadhan ini bertujuan untuk memberikan informasi tentang manfaat kemurnian air minum yang memberikan perlindungan menyeluruh dari kuman, teruji secara klinis dan aman bagi kesehatan.

Kalo ada yang nanya, apakah Pureit ini aman digunakan?Β 

Ya, aman. Menurut Ibu Adeline Ausy Setiawan, Managing Director PT. Unilever Enterprises Indonesia nih, Teknologi Pureit yang menggunakan 4 tahap pemurnian menghasilkan air minum dengan rasa alami, jernih dan tidak berbau. Itu sebabnya untuk kebersihan dan kesehatan nya terjamin, sehingga para konsumen bisa langsung menuangkan air tanah ataupun air PAM dan menghemat waktu, biaya, dan sudah pasti energi dong yah.

Kalo diliat dari penjelasan Ibu Adeline, tentu dengan menggunakan produk Pureit ini, kita bisa berhemat dong yah. Dirumah gue nih seminggu bisa 3 galon pemakaian air minum nya. Lumayan lho, 1 galon nya Rp 16.000, 1 minggu Rp 48.000 dan sebulan Rp 192.000. Belum biaya listriknya. Ada lagi biaya tambahan nya, khusus bibi dirumah, beliau ini ga biasa minum air galon, jadi mau nya masak. Kebayang dong yah biaya gas nya. Makanya nih pas tau produk Pureit ini, gue mau nyoba beli buat dirumah.

Kemarin udah liat – liat juga kalo Pureit ini ada beberapa varian, yaitu :

  • Pureit Classic 9L dengan harga Rp 700.000 dan khusus menyambut bulan suci ini, Pureit Classic mengeluarkan ukuran yang 5L dengan harga Rp 500.000 saja.

Courtesy of Google

  • 2.Pureit Excella dengan harga Rp 800.000

Courtesy of Google

  • Pureit Slim RO dengan harga Rp 3.000.000,- wow yang ini harganya, tapi jangan salah dulu, ini menggunakan teknologi canggih Reverse Osmosis soalnya.

Courtesy of Google

 

Dari beberapa produk diatas, gue tertarik sebenernya sama yang Slim RO ini, emang agak mahal sih yah, tapi kalo keuntungan dan manfaatnya banyak, kenapa juga ga mulai dari sekarang nabung buat beli nya. Mudah – mudahan yah bisa kebeli sebelum lebaran ini hehehe.

Terima kasih Unilever, sudah menghadirkan produk yang sangat canggih, yaitu Pureit. Terima kasih juga sudah mengundang saya diacara kemarin.

Yuk, kita jaga asupan air putih yang masuk ke tubuh kita dengan Pureit πŸ˜€

Dukung Masa Depan Sehat bersama Project Sunlight

Nov
26

Gw itu orangnya jijik-an sekali, apa-apa mesti bersih, apa-apa mesti dicuci dulu dan lain-lain. Dari kecil gw udah diajarin masalah kebersihan sama mama papa. Contoh kecilnya aja, tiap dari mana-mana, begitu sampai rumah, harus banget itu yang namanya cuci tangan dan kaki. Kalo mau langsung tiduran ya harus ganti baju. Intinya baju dari luar itu kotor. Jadi gw sama adek gw ini udah sangat terbiasa melakukan hal-hal kebersihan kaya gitu. Dulu itu gw inget banget, mama ngajarin kita tentang kebersihan itu pas kita lagi diluar rumah. Suatu ketika gw yang masih umur 10 tahunan dan adek gw yang masih 5 tahunan, diajak makan di salah satu restaurant. Sewaktu kami sedang menunggu makanan, mama tunjukin orang-orang yang ada disekitar kita. Dulu mama bilangnya kira-kira begini β€œCoba kakak sama adek liat itu orang-orang, datang dan pergi kan yang duduk dikursi-kursi itu? Begitu juga dengan kursi kita nanti, pasti akan terisi dengan orang lain lagi. Kenapa mama suka suruh kakak ganti baju dulu sebelum naik tempat tidur atau masuk kamar? Itu karena bangku yang kita dudukin sekarang, bekas orang-orang dudukin, kan kakak ga tau orang itu baju nya bersih atau ga, orang itu sakit atau ga, contohnya kaya kakak sekarang aja, tadi kakak abis jatuh kan (iyah sebelum berangkat gw jatoh akibat maen roller blade sampe kotor celana gw tapi gw ga mau ganti baju karena takut ditinggal sama mama papa) celana kakak kan kotor, nah orang yang duduk dikursi kakak nanti ga tau tuh kalo celana kakak kotor, karena ga tau itulah, kakak harus menjaga kebersihan biar ga sakit perut.”
Entah kenapa yah, mama tuh dulu kalo kita ga mau cuci tangan, pasti bilangnya β€œharus cuci tangan supaya ga sakit perut.” Entahlah hubungan nya apa, yang jelas pada saat itu karena gw takut sakit perut, jadi ya gw turutin tuh apa yang mama bilang. Namanya juga anak kecil kan. Dan sekarang udah nikah gini baru tau kenapa sih mama dulu nyuruh “cuci tangan” πŸ˜€

Dari situ, mulai ke hal yang lain. Bukan hanya cuci tangan dan cuci kaki aja tapi sepatu atau alas kaki lain yang dari luar rumah, ga boleh masuk ke dalam rumah. Kalo udah terbiasa pake sendal dirumah, ya tinggal lepas sepatu terus pake deh sendal rumah. Mudah banget dan ga bikin kotor rumah. Kotor mungkin bisa dibersihin, tapi kuman? Virus? Alas kaki buat diluar itu kan dari mana-mana yah, belum lagi kalo kita ke Mall, terus pipis di toilet umum, yaaa ampunnn namanya toilet umum kan, kuman banyak banget pastinya. Kebayang ga sih kalo alas kaki itu masuk kerumah kita T_T. Selain itu, mama juga ngasih tau caranya pipis di toilet umum gimana. Mama kan dulu nya guru TK yah, jadi anak-anaknya kaya murid nya aja gitu diajarin nya. Serius lho, gw sama adek gw kalo dirumah berasa punya guru 24 jam hahahahaha. Karena gw orangnya jijik-an, gw punya masalah deh tuh kalo ke tempat-tempat yang toilet nya kotor. Gw bisa nahan pipis kalo gw liat toilet nya ga bersih. Dan ini nurun ke Millie. Millie ini ga bisa pipis kalo toilet nya kotor. Pasti dia lebih baik nahan pipis daripada pipis disitu. Mau gw bujuk kaya apapun, dia ga akan pipis. Kadang dia sampe sakit perut nahan pipis, kasian banget.

Kejadian kaya Millie ini hampir sama kaya yang dialami oleh Dira Noveriani, siswi 17 tahun yang terpilih sebagai pemimpin masa depan untuk mewakili anak Indonesia yang memiliki gagasan untuk meraih mimpi atas kehidupan yang lebih baik di masa mendatang. Dira pernah sakit lantaran menahan pipis ketika ada acara di sekolahnya. Kebetulan toilet disekolahnya kotor, jadi Dira ini lebih memilih menahan saja rasa ingin buang air kecilnya dan jadi sakit. Karena Dira mengalami dampak kondisi sanitasi yang kurang baik inilah maka Dira tergerak ingin melakukan perubahan dengan tindakan nyata. Kepedulian nya terhadap sanitasi yang baik membawanya bergabung dengan Project Sunlight. Dari acara yang gw ikutin tanggal 15 November kemarin, Project Sunlight ini merupakan inisiasi Unilever Global yang dilaksanakan pertama pada tahun 2013. Dan tahun ini (2014), Project Sunlight ini berfokus pada masa depan sehat karena Unilever percaya bahwa kesehatan adalah hak bagi setiap anak Indonesia dan merupakan modal awal untuk bisa melakukan berbagai hal dalam menggapai mimpi nya.

Melihat Project Sunlight ini, gw pun tergerak pengen ikutan. Rasanya miris aja kan kalo liat toilet disekolah-sekolah anak kita itu kotor. Gimana kalo anak kita mau buang air tapi karena kotor jadi ditahan sampe pulang kerumah. Karena sanitasi sangat mempengaruhi semuanya, maka ayo mentemen, kita wujudkan masa depan yang sehat. Caranya sangat mudah, yaitu dengan melakukan 4 langkah berikut ini :

  • VIEW – Mentemen bisa berpartisipasi melalui www.projectsunlight.co.id lalu mentemen bisa langsung melihat Video gagasan anak tentang masa depan. Sekali mentemen melihat video tersebut, Unilever akan menyumbangkan Rp 100,- lho.
  • ACT – Mentemen bisa menuliskan Ide untuk #brightfuture tentang perubahan yang ingin kalian lakukan. Setiap ide yang ditulis, Unilever akan menyumbang Rp 1.000,-. Selain itu, kalian juga bisa menjadi Relawan #brightfuture dengan berinteraksi langsung dengan anak-anak di Sekolah Dasar yang berada di 5 kota di Indonesia yaitu Jakarta, Surabaya, Medan, Makassar dan Jogjakarta. Dan tentunya Unilever akan menyumbang sebesar Rp 100.000,-. Bisa juga berkontribusi dengan membeli produknya Unilever yaitu Pepsodent, Lifebuoy, dan Domestos di LotteMart diseluruh Indonesia periode November-Desember 2014. Unilever akan mengalokasikan setiap partisipasi sebagai bentuk dukungan dalam menyelenggarakan program edukasi dan penyediaan fasilitas sanitasi di Sumba, NTT.
  • SHARE – Kalo ini mah gw yakin deh mentemen paling jago dan keren dari gw kalo masalah SHARE informasi. Cukup menceritakan ke temen-temen lain tentang Project Sunlight ini dan melihat Video mengenai gagasan anak tentang masa depan. Bisa juga video nya di share ke temen-teman lain nya πŸ™‚
  • FOLLOW – Kalian bisa buka Facebook Fan Page nya Project Sunlight ini kemudian di Like, tentunya kalian akan mendapatkan informasi terbaru tentang kegiatan ini lalu ikuti deh cerita-cerita inspiratif nya.

Mudahkan? Jadi, tunggu apalagi. Langsung deh buka website nya Project Sunlight ini. Selain informasi diatas, kita juga bisa mengunduh materi edukasi tentang bagaimana mengajarkan kebiasaan sehat seperti mencuci tangan menurut standar WHO. Kalian juga bisa menempelkan materi tersebut di wastafel rumah, atau bisa juga di infokan ke saudara, tetangga atau yang paling deket yaitu ART kita. Unilever melalui Project Sunlight ini mengajak masyarakat untuk membuat perubahan, karena semakin banyak yang peduli dan bertindak, maka semakin besar perubahan yang bisa terjadi.

Mari kita sama-sama membuat perubahan demi masa depan anak-anak kita. Bersama Unilever Project Sunlight, Dukung Masa Depan Sehat πŸ™‚