Bemzky Yeye

Sisi Parenting Sabtu Bersama Bapak

Mar
16

“Bapak sudah siapkan.

Ketika kalian punya pertanyaan, kalian tidak perlu bingung kemana harus mencari jawaban.

I don’t let death take these, away from us. I don’t give death, a chance.

Bapak ada disini. Disamping kalian.

Bapak sayang kalian”

Yang udah baca buku nya, pasti tau dong ini buku apa?

Yeahhh.. Kata-kata diatas adalah kata-kata yang ada dibagian belakang buku Sabtu Bersama Bapak. Silahkan dilap dulu airmata nya yah πŸ˜€

Sabtu kemarin, gw ikutan acara TUMNgopiCantik. Kali ini tema nya adalah Sabtu Bersama Adhitya Mulya. Yang belum kenal sama sosok Adhitya Mulya, monggo kenalan dulu, biar ikrib. Adhitya Mulya adalah suami dari Teh Ninit.

Apahhh? Belum tau Teh Ninit juga? Wahhh ayoooo kenalannnn. Mampir kesiniΒ atau kesini biar kenal Teh Ninit πŸ™‚

Udah mampir kan? Udah kenal dong? Apah? Udah tauuuu? Yaaaaa pastilah yah udah tauuuu *dijitak mentemen*

Pertama kali gw beli buku Sabtu Bersama Bapak, gw langsung baca tuntas. Sepanjang gw baca buku ini, gw cuma bisa hah heh hoh aja. Banyak banget sih pelajaran yang bisa diambil dibuku ini. Malah, alasan gw balik ngegym lagi salah satunya karena sosok Rissa dibuku ini. Bayangkan, Rissa punya 3 anak cowok semua, ga kebayang lah rumahnya berantakan kaya apa, belum lagi masak dll. Tapi dia tetep bisa atur waktu buat diri nya sendiri dengan berolahraga walaupun ga ke Fitness Centre dll. Salut.

Gw yang punya 2 anak, cewek semua, masa sih ga mau jaga kesehatan ( ga usah jauh-jauh jaga berat badan dulu lah yah, yang utama adalah kesehatan sih -ngeles- hahaha ). Makanya, menurut gw buku ini membawa energi positif sih buat gw pribadi dan tentu saja “mungkin” dirasakan oleh suami juga *lirik suami*

Penasaran ga sih kenapa buku ini ditulis sama Kang Adit?

Slide pertama yang tampil diacara kemarin adalah ini. Kalo yang udah baca buku nya, setuju ga sama kata-kata diatas? Gw pribadi sih setuju πŸ™‚

Slide kedua bikin gw makjleb! Coba kita liat di baris pertama “Bad boss? Bisa cari karir lain. Bad parents?Aihhh pengen terjun ke kolom renang gw rasanya. Kalo tegas sama anak sih udah harus deh yah, tapi usahakan juga jangan sampe dimata anak itu, kita jelek dalam tanda kutip. Kalo ga salah, ini cerita dimana Satya terlalu tegas sama anak sulungnya. Anak sulungnya harus bisa ini itu seperti diri nya dahulu. Tentu saja, si sulung sering dimarahi. Untungnya ada sosok Rissa yang perlahan mengingatkan sang suami ( Satya ) jika cara yang dipakai Satya itu malah akan membuat si sulung ga bisa ngerjain sesuatu. Disitulah kadang kita sebagai orangtua harus punya rem yah. Ini buat diri gw sendiri juga, jangan sampe gw atau Lombi marah-marah kalo anak ga bisa ngerjain sesuatu. Semoga bisa saling mengingatkan yah, Pak Suami πŸ™‚

Antara membeli dan membuat. Ini cerita dimana Satya membuat layang-layang untuk anaknya. Jelas beda yah mainan yang dibuat dan dibeli. Kalo kita buat mainan, tentu saja kita melibatkan sang anak juga dan tentu saja bonusnya adalah kedekatan kita dengan sang anak. Lombi sering banget lho bikin mainan sama Millie walopun cuma kapal dari kertas, Gambar binatang pake kertas warna bahkan bikin ekor monyet pun dilakuin Lombi sama Millie sewaktu Millie mau pentas dan harus memakai kostum monkey. Daripada beli kostum nya mahal, jadi mending bikin aja. Kalo bisa bikin sih kita usahain bikin yah, kecuali Lampion Terbang,Β kita ga bisa bikin nya hihihi. Gw jadi mikir aja sih, pantes aja yah Millie deket banget sama Lombi, aku iriiiii *mewek*.

Panutan bukan tugas anak sulung. Tapi tugas orangtua. Siapa yang anak sulung??? *tunjuk tangan sendiri*. Kayanya udah sering banget kita denger “Tuh kaya kakak kamu bisa sukses” atau “Contoh kakak kamu, agar kamu sukses kelak”. Kayanya jaman sekarang, kita udah harus melek kali yah kalo tanggung jawab orangtua itu ya mengurus dan membimbing anak agar sukses tanpa embel-embel “seperti itu lho”. Mungkin bisa diganti kata-katanya seperti ini “Ayo belajar yah Nak, agar nilai nya bagus dan sukses nanti nya”. Kasian kan kalo anak sulung dijadikan contoh, tentunya beban juga buat dia nya. Balik ke diri gw yang anak sulung, pernah sih papa bilang ke adek gw kalo adek gw harus kuliah ambil jurusan ekonomi seperti gw yang rela-relain kuliah 2x demi jadi sarjana ekonomi. Oh well, itu gw setengah mati belajar demi dapet IP bagus. Supaya apa? Supaya adek gw mencontoh gw. Tapi jeleknya buat gw adalah gw jadi belajar super gila karena gw ga suka kuliah ekonomi. Gw jadi minta ajarin sana sini sampe tengah malem dulu. Ujung-ujung nya ya kesehatan gw terganggu. Magh kambuh lah sampe tengah malem ke UGD segala hihihihi. Makanya sekarang, gw jadi tau, gw ga mau bebanin Millie ini itu. Semoga bisa πŸ™‚

Harga diri itu dari dalam, berdampak keluar. Bukan dari luar ke dalam. Cerita sekolah. Pernah ga anak-anak nya nanya-nanya mobil kita merk apa? Atau gadget kita merk apa? Kalo Millie, pernah ngomong gini “Bunda, mobil A ada 3, mobilnya B ada 2, Millie punya mobil berapa bunda?” Lalu gw tanya, kenapa Millie nanya itu? Millie kan tau mobil kita ada berapa, kenapa tanya Bunda?” Lalu dia jawab “temen-temen aku bilang mobilnya banyak, A bilang mobilnya mahal, B bilang mobilnya baru, aku mau kaya A, mobilnya 3”

Jederrrrrrr..

Kalo ga salah, gw sama Lombi kasih pengertian ke Millie kalo ga penting jumlah kendaraan kita itu berapa, yang penting kita bisa pergi kerumah eyang, kerumah oma opa, kerumah sodara dan ke mall pake mobil itu. Ga kehujanan kalau hujan dan ga kepanasan kalo matahari lagi ceria. Millie sih diem aja pada saat kita ngomong gitu, diem tapi kaya mikir. Ya setidaknya, dia jadi ngerti lah yah walaupun dikit πŸ™‚

Coba bercerita sendiri. Karena banyak cerita yang tidak tepat. Yang sering beliin buku cerita buat anak-anak, coba deh diperhatiin kata-kata nya. Atau film dongeng anak. Banyak ditemukan cerita yang tidak tepat buat anak-anak. Contohnya, gw taro video nya Timun Mas. Gw pikir ini dongeng anak kan yah. Lalu sewaktu Millie nonton ini, gw dan Lombi kaget karena ada kata-kata “Sialan” dan “persetan”. Duh langsung buru-buru hapus. Jadi mulai saat itu kita sortir deh film dan buku-buku. Seringnya gw dan Lombi malah ngarang cerita sendiri. Kaya sebelum tidur, Millie minta diceritain buku dongeng nya. Biasanya tiap hari gantian. Kalo malam ini gw yang dongengin, gw cerita tentang tokoh kartun dari Barney, Mickey, Minni, Donald, Desi dll. Gw bikin deh cerita sendiri. Kalo Lombi, dia cerita tentang Binatang. Semua binatang dia ceritain. Kita ngarang sendiri ceritanya hahaahahaha

Menurut kamu bagaimana?Β Kalo ini, di usia nya Millie yang lagi banyak pertanyaan ini, biasanya dia suka nanya ini kenapa atau itu kenapa? Karena gw pengen mancing dia, biasanya gw suka tanya balik, menurut Millie ini apa? Kalo udah begitu, dia suka cerita sendiri. Lumayan kan kita tinggal lurusin aja ceritanya πŸ˜€

Roleplay. Siapa yang suka main sama anaknya terus jadi binatang ini itu? Kita sering dirumah. Gw biasanya lebih suka jadi ibu peri hahahaha. Asli ga cape jadi ibu peri itu. Lombi biasanya pilih jadi kuda atau gajah. Millie selalu pilih jadi monyet atau spiderman. Gw nawarin jadi princess ga mau. Mau nya itu. Kenapa? Karena kalo jadi monkey, bisa nemplok ke punggung Lombi dan kalo udah cape, dia teriak “ibu peri, tolong rubah aku jadi spiderman” terus gw pura-pura bilang “aloha aloha ting!” Terus Millie langsung minta dibopong Lombi supaya bisa manjat tembok. Hahaahahahha. Enakan jadi ibu peri, cuma tinggal bilang aloha aja hahahaha. Permainan ini sukses bikin Millie cape dan cepet tidur. Jadi gw sm Lombi bisa me time #eaaaa

Kita (sebaiknya) membela yang benar. Salah ya salah. Pastinya dong yah setuju. Harus juga ditanamkan di diri kita, kalo anak salah ya diajarin, bilang salah, jadi anak tahu yang dia lakuin.

Slide diatas adalah sisi parenting ketika anak sudah dewasa. Dari 6 poin itu,Β ada semua ceritanya di buku. Jadi kalo penasaran, coba mampir ke toko buku terus baca deh Sabtu Bersama Bapak. Maaf bikin penasaran, abis kalo diceritain ga seru dong, mending baca langsung kan πŸ˜‰

Makasih Kang Adit, udah berbagi ilmu parenting nya. Sebelum pulang, wajib foto dulu dong *cheers*

 

 

Weekend Lalu..

Jan
19

Weekend gw diawali di hari jumat malam, yang mana gw janjian sama Mia buat nonton film Hijab. Nonton nya juga ga jauh-jauh, yang deket rumah aja karena kita kudu gantian jaga bocil ke para suami. Kita janjian jam6.30 di Detos. Karena gw kudu tunggu Lombi sampe rumah dulu, jadi gw agak telat sampe Detos nya. Pas gw dateng, Mia udah sampe duluan. Ga lama, kita pun masuk bioskop.

Hijab

Sepanjang film, gw cekikikan sama Mia. Menurut kita, film ini bagus. Lucu nya dapet, drama rumah tangga nya ada, dilema ibu bekerja ada, bahkan kehidupan pacaran nya pun kena. Pokoknya bagus banget deh film nya, apalagi ada penampilan nya Dija Yellow, menambah ngakak nya kita berdua. Makanya yang belum nonton, cusita yah nonton πŸ˜€

TUM

Sabtu nya, gw dengan formasi kumplit (baca: anak dan suami) dan Mia sama suami dan anaknya juga, dateng ke acara #TUMNgopiCantik nya @the_urbanmama di Anomali Coffee – Menteng. Tema nya adalah Magical Parenting. Sayangnya BuYu alias Ayu ga bisa ikutan karena sibuk syuting film terbaru nya :p. Nanti aku akan sharing ilmu aja yah sama ngana Buyuuuuu hihihi. Seru sekali acaranya, menambah wawasan gw sama Lombi tentunya kan. Kemarin itu pas Lombi dengerin pasangan @pinot dan @ditut ngobrol masalah parenting, doi langsung bilang “wahh besok aku ajarin Millie bikin topi itu ah”….. Ishhh.. langsung praktek kan yahhh, TOP deh topik nya. Sebagai pasangan muda *cailahhhh mudaaaaa* yang perlu banyak belajar tentang mendidik anak, tentunya kita suka banget sih dateng ke acara-acara parenting kaya gini. Emang sih, yang namanya ngedidik anak, tentunya mesti di imbangin juga dari teori sama prakteknya. Teori nya tentu didapat dari seminar-seminar atau browsing sana sini, prakteknya ya tentu dong liat anak sendiri gimana, terus kita nya gimana, lalu di imbangin deh sama teori yang didapat. Semoga sih pelajaran-pelajaran dari ilmu yang kita udah dapetin, bisa kita terapkan ke anak-anak. Semangattttt pak Suamiiiii πŸ˜€

with teh ninitSebelum pulang, foto dulu dong bareng teh Ninit πŸ˜€

Selesai acara TUM, gw sama Mia melipir sebentar ke Penvil. Disana lagi ada bazaar nya Meccanism plus ternyata ada Zaskia, Dion dan Nino. Jadi rame banget. Stand bazaar nya juga jadi riweuh banget jadinya, mau liat-liat susah hehehe. Tapi emang rejeki anak sholehah yah, kemaren nemu 1 celana yang udah gw incer plus warnanya juga.. yeayy.. Terusss terusss terussss sebelum pulang, ada cerita lucu. Tapi gw ga sanggup lah ceritanya, kayanya kudu Mia yang cerita biar terpancar rona kebahagiaan nya sambil posting hahahahahahaha.

Narsis

Dari penvil, gw langsung pulang. Niatnya sih beberes kamar Millie, tapi setelah gw dan Lombi liatin kamarnya Millie, kita jadi bengong sendiri. Planga plongo berdua, bingung mau diapain lemari segede gaban itu. Akhirnya sore itu kita habiskan cuma buat mondar mandir aja dari kamar Millie ke ruang TV tanpa tau mau diapain itu lemari hahahahaha

Jam 8 malem, anak-anak udah tidur. TUMBEN! Cek DVD baru ternyata udah kita tonton semua. Tik Tok Tik Tok. Jm8.10 kita memutuskan buat kabur ke Cinere Bellevue sebentar. Kita mau nonton Taken 3. Iyessssss.. buru-buru ganti baju, karena setelah liat jadwal film nya, terakhir jam 9.15. Untungnya deket dari rumah kan, kalo ga pake macet sih 15 menit sampe. Pas beli tiket, dapet nya di baris H. Lumayan lah ga dengak banget nonton nya.

Taken 3

So, gimana film nya?

Uhm, agak kuciwa sih gw, kerena Lenore mati. Padahal gw pikir di Taken 3 ini, Bryan sama Lennie bakalan balikan. Tapi tetep yah, film ini masih keren walaupun udah sampe ketiga begini. Aku tetep sukakkkk πŸ˜€

Hari minggu nya, kita kedatangan tamu jauhhh.. Mumut dan Ompimpong plus Oddy dan Dio main kerumah. Gw lagi ga baking pula sebelum nya, jadi tamu-tamu ini cuma gw hidangkan Bakso nya toko Ika yang bikin Mumut merem melek. Konon katanya Mumut emang ngidam banget Bakso ini. Keturutan juga yah akhirnya Mut, semoga adeknya Dio ga ngences :p *disambit popok Dio*

Weekend yang menyenangkan.. Minggu ini diawali dengan Hujan di senin pagi.. Semoga hujan nya membawa berkah buat kita semua yah..

Selamat beraktifitas semuaaaaΒ β™₯