Tiap kehamilan emang beda – beda yah. Ada yang lancar jaya, ada yang bermasalah diawal trimester, ada yang bermasalah mendekati kelahiran, dan ada juga yang bermasalah di tiap trimester.

Seinget gue, waktu hamil Millie, itu bermasalah di usia kehamilan 7 bulanan deh. Tetiba aja gitu gue pre-eklamsia. Gagal sudah impian mau lahiran normal. Lalu hamil Leah, cuma beda 1,5 tahun aja gitu yah. Sempet ngobrol sama dokter gue, kayanya sih kalo mau lahiran normal, agak riskan juga yah mengingat jaraknya tipis bener. Terus ketika usia kandungan 8 bulan, darah gue atau Leah gitu yah, kental aja dong. Duh, ada aja yahh 🙁

Hamil ini beda cerita lagi nih. Awal kehamilan, gue ga pake morning sickness. Seneng deh rasanya terbebas dari mual pagi itu. Kalo hamil Millie dan Leah kan gue morning sickness banget tuh. Tapi hamil ini, gue back pain abis deh. Terus awal trimester tuh gue flu ga sembuh – sembuh. Masa flu bisa sampe 2 bulanan coba. Udah minum obat dari dokter, udah minum obat tradisional, udah berjemur, udah minum kelapa ijo, semuanya deh udah dilakuin, tapi ga sembuh juga. Akhirnya nyerah dan gue diemin aja, ga gue minumin obat lagi. Kasian aja baby nya kalo kudu minum obat terus kan. Yang kasian ya sama orang – orang disekitar gue, jadi pada ketularan deh 🙁

Trimester kedua, setelah flu nya sembuh dengan sendiri nya, datanglah batuk. Sungguh yah, batuk dalam kondisi tidak hamil aja ga enakin banget, apalagi dalam posisi hamil, bener – bener susah tidur tiap malam. Manalah kalo batuk tuh yah kudu pegangin perut, cape deh rasanya. Lagi – lagi yang kasian anak – anak dirumah, ketularan kan jadi nya mereka. Terus orang kantor juga, itu kalo gue udah batuk, nanti nyebar tuh. Belajar dari flu kemarin itu, kali ini gue ga minumin apa – apa. Gue cuma konsumsi madu aja dari dulu. Walaupun gue tau kalo itu ga akan bikin gue sembuh. Seriusssss.. Biasanya madu tuh cukup deh buat daya tahan tubuh gue, tapi tidak dengan kehamilan ini. Setelah hampir 2 bulan batuk, gue nyerah. Sumpah gue sampe nangis – nangis karena cape batuk terus hahahhaa. Lebhay banget yah. Ya namanya juga hormon orang hamil yah, ada aja mellow nya #IyainAjaPlis hahahaha

Tante gue nyuruh beli obat batuk Ibu dan Anak di apotik. Gue turutin deh tuh, gue beli dan gue minum selama kurang lebih 4 harian dan hasilnya tokcer bener. Batuk gone lho! Ya ampun yah, kenapa ga dari kemarin aja gue beli. Ya ini gara – gara trauma flu kemarin sih, udah minum obat tapi ga sembuh juga. Alhamdulillah banget bisa terbebas dari batuk.

Ini nih obatnya, gambar ambil di google, karena males foto hahaha

Saat ini kehamilan gue sudah masuk usia 7 bulan, bentar lagi mau 8 bulan. Alhamdulillah flu ga dateng lagi. Batuk juga inshaa Allah jangan dateng lagi yahhhhh. Tapi manusia hanya bisa meminta, tetep urusan lain – lain nya hanya rencana Nya. Sekitar 2 minggu lalu, kaki gue terkilir. Untung bisa pegangan sama temen kantor gue, jadi gue ga jatoh. Kaki kanan bengkak dan terpaksa harus diurut. Teriak – teriak lah gue sama si emak tukang urut. Sakitnya sampe gue rela flu seminggu aja deh -___-” *amitamitsih*

Semingguan tuh gue jalan ga bisa normal. Sebel banget rasanya. Tapi sudahlah yah, namanya musibah. Sembuh dari terkilir, hari selasa kemarin gue ngerasain perut gue kram. Duh apalagi ini.. Gue pikir masuk angin aja, jadi gue tetep kerja kaya biasa. Hari rabu nya, perut gue kram dan turun. Perpaduan yang sangat bikin gue pengen pingsan! Akhirnya gue ijin pulang cepet terus ke dokter. Kata dokternya gue kecapean. Disuruh bed rest. Pulang dari dokter, gue ga bisa jalan, baru kali ini gue ngerasain perut turun selama 3x hamil. Berdiri sakit, jalan luar biasa sakitnya. Akhirnya dipapah sama Lombi dan mbak dirumah, ganti baju, cuci – cuci dan langsung tiduran. Rebahan itu belum bikin gue enakan ternyata, sakitnya datang dan pergi sampe demam. Huaaaaaaaa…

Hari kamis nya gue ijin ga masuk buat mulihin badan. Kalo sakit disaat kantor lagi menggila banget kerjaan nya tuh bikin kita ga nyaman juga kan yah. Apalagi ini udah akhir Desember, waktu tutup buku semua dan kudu kejar – kejaran sama orang BPN juga. Duh, aku pikiran bangetttttttt hiks.. Hari jumat nya gue nekat masuk. Jalan udah ga gitu sakit, inshaa Allah aman. Tapi begitu pulang kerja, badan gue greges lagi. Jam 10 malam, gue menggigil. Millie sampe bilang “Mami sakit lagi? udah deh mami ga usah kerja lagi, jadi nya sakit kan” Itu dari menggigil, ga lama gue demam dan pusing banget kepala gue kaya ditusuk – tusuk. Lombi sampe tidur ayam jagain gue, karena gue bentar – bentar kebangun dan nangis kesakitan.

Ini akibat ga nurut dokter yah, disuruh bed rest, malah nyuri waktu ke kantor. hihihi. Tapi ya sudahlah, mungkin ini bagian dari ujian yah. Diterima saja dan semoga abis ini diberikan kelancaran sampai melahirkan nanti. Ihiy, ga terasa bentar lagi lahiran. Harus nya sih ini udah siap – siap belanja barang bayik, tapi karena eike sakit terus, jadi belum sempet. Barang – barangnya Millie Leah udah gue kasih orang semua soalnya, maklum lah yah, kemarin kan rencana nya cuma 2 anak, terus sekarang dikasih bonus sama Allah, Alhamdulillah 😀

 

 

Mother of 3M


18 thoughts on “Sakit di tiap trimester

  1. kemarin ku juga sempat sakit batuk mbak.. tp paling sebelnya titu kalo iap batuk eh keluar pipis haha.. –“”

  2. Semoga sehat terus sampai HPL ya Ye…. Amin.
    Aku pernah coba obat batuk ibu dan anak itu juga. Udah lama, dan memang cocok sih. Asal belum terlalu parah dan harus pakai AB, obat itu bisa jadi stock di rumah tuh…

  3. Kalo mau nih punya fayyadh aja barang2 baby nya…bentaran ajah di pake nya sayang beli2…btw ini bunda nya faqih, pake hp buya nya

Terima kasih atas komen nya ^.^