Membangun kedekatan dengan cara membebaskan anak untuk bercerita

Categories Event, Lotte Choco Pie, Random Story

Sejak Millie bisa cerita, dia hobi banget cerita ke gue. Semua diceritain, termasuk tentang kegiatan dia di sekolahnya. Leah pun ga kalah cerewet nya. Ternyata dia pun suka banget cerita. Mungkin karena dia sering liat Millie cerita tiap pagi dan malam ke gue kali yah, jadi dia semacam terinspirasi gitu.

Kok tiap pagi? cerita nya abis bangun tidur gitu?

Oh tentu saja tidak. Jadi nih yah, gue membiasakan anak – anak buat sarapan bareng. Nah, disela – sela sarapan itu, kita saling ngobrol, saling tanya – tanya. Anak – anak udah paham banget kalo sarapan itu harus bareng. Jadi kalo pun hari libur, misalnya mereka ga mau mandi dulu, mereka bakalan bilang kalo mereka mau sarapan dulu baru mandi. Pagi itu biasanya yang diobrolin sama anak – anak tuh tentang temen – temen mereka di cluster. Kadang suka tanya juga tentang suatu hal yang mereka baru denger. Kalo tiap malam, biasanya mereka suka cerita sebelum tidur. Kadang gue suka pulang telat karena meeting atau lembur, Millie suka nungguin sampe gue pulang. Biasanya nih kalo gue pulang telat, gue buru – buru mandi terus samperin anak – anak. Kalo udah pulang telat gitu, biasanya mereka cuma liat gue doang terus gue tanya mereka ngapain aja hari ini, udah deh ga lama mereka tidur. Makanya tiap hari gue usahain banget buat pulang cepet sampe rumah. Gue happy kalo dengerin mereka cerita. Mereka kadang suka rebutan cerita, mau dulu – duluan didengerin hehehehe.

Jadi inget pas di acara Gathering Lotte Choco Pie di Harlequin Bistro – Kemang, hari Minggu lalu. Mbak Anna Surti Ariani, seorang Ahli Psikologi Anak, bilang gini, “Ketika orang tua menyadari dan menghargai prestasi anak-anak mereka, anak-anak akan termotivasi untuk melakukan hal-hal yang lebih positif. Dengan keterikatan yang lebih baik
antara ibu dan anak, aspek pertumbuhan sosial dan psikologis mereka akan tumbuh dan itu akan menjadi kunci kesuksesan mereka di masa depan”. Menurut gue, dengan Millie dan Leah suka cerita tentang keseharian mereka, kami jadi semakin dekat. Inshaa Allah sampe besar nanti mereka akan cerita tentang keseharian mereka.

Mbak Anna Surti juga menambahkan kemarin, bahwa salah satu penelitian dari Havermans, N., Sodermans, A.K., & Matthijs, K. pada tahun 2017 menemukan bahwa parental time berkaitan dengan hubungan orangtua-anak yang
lebih baik dan ini mengarah secara tidak langsung ke kemampuan mereka di sekolah. Ini bener banget deh, soalnya gue merasakan juga sih kalo mereka jadi yang lebih percaya diri di sekolah tiap ditanya atau disuruh cerita sama guru nya. Oiya, diacara Gathering kemarin, kita juga dikasih waktu untuk bikin prakarya bareng sama anak lho. Kebetulan gue ajak Leah, jadi kami menghias bingkai foto kami. Seru banget, jadi menambah bonding antara Ibu dan Anak.

Taken by Mira

Selain Mbak Anna, Mbak Oci selaku Brand Manager Lotte Choco Pie menambahkan, “Membesarkan anak di era ini tentu memiliki tantangan tersendiri dan membutuhkan perhatian khusus dari ibu. Dengan tema campaign baru tahun ini, #PremiumMomentstogether kami berharap ibu-ibu Indonesia dapat lebih sadar akan pencapaian harian anak-anak mereka. Tentunya Lotte Choco Pie sebagai camilan keluarga hadir untuk menyempurnakan waktu premium itu.” Ayooo, siapa yang suka nyemilin Lotte Choco Pie? Yang pasti sih gue selalu stock ini buat cemilan anak – anak.

Buat para ibu – ibu nih, Lotte Choco Pie akan meluncurkan TVC baru mereka dan bakalan ngadain campaign online “Premium Moments, together.” dari 12 April sampai 13 Mei 2018. Campaign nya bisa di intip disini yah www.lottechocopieindonesia.com/activity Tema kandidat video TVC tersebut adalah “Shopping”, “Homework” dan “Greetings” serta video yang paling banyak dipilih akan ditayangkan di TV pada bulan Agustus. Kalo gue, vote nya yang Shopping 🙂

Tunggu apalagi, buruan ikutan yuk.. Tinggal klik – klik vote deh. Gutlak yah!

Mother of 3M

34 thoughts on “Membangun kedekatan dengan cara membebaskan anak untuk bercerita

  1. Halo mak Yeyeee, kemarin kita ketemuan tapi blm sempet bertegur sapa yaaaa. Eheheee. Acara ini emang seru banget ya, plus ngasih kita insight baru dalam dunia parenting yaaaaaa

  2. Apresiasi emang perlu banget buat anak, ya. Kadang kita suka nggak sadar karena memang sudah seharusnya si anak bisa melakukan hal itu, padahal dia berjuang keras untuk bisa melakukannya tapi ketika bisa kita malah nggak kasih apresiasi.

    Thank’s for remind, Mbak.

    1. Awalnya aku jg khilaf kok mak hehehe, suka cuek gitu. Tp skrg udah ga gitu lg, krn mikir anak udah berusaha, masa kita nya cuek aja, yoi ga hehehe

  3. Iya membesarkan anak di era sekarang banyak tantangannya. Tugas ortu buat selalu nyediain ortu spy bisa deket ma anak dan mendengar keluh kesah mereka spy gk lari ke yang lain.

Terima kasih atas komen nya ^.^