Mitos atau Fakta yah? Halodoc jawaban nya :)

Categories Event, Halodoc, Random Story

Sejak pulang dari edisi kondangan & edisi men-cyduk bibi di Cilacap kemaren, anak – anak bolak balik gantian pada sakit. Kalo Millie sih emang sebelum berangkat udah ga enak badan, agak batuk tapi ga pake demam. Kalo Leah sehat – sehat aja. Mungkin pas kita sampai hotelnya, anak – anak kan minta langsung renang tuh yah, nah dari situ Millie mulai drop. Abis renang langsung tiduran terus pas makan malam nya, dia mual. Semaleman dia bisa tidur sih, tapi pas besok acara kondangan nya, badan nya demam.

Kalo lagi keluar kota gitu, pas anak sakit, suka bingung deh mau bawa kemana. Kalopun mau bawa ke Rumah Sakit pun harus nunggu antrian dan lain sebagainya yah, kadang anak udah lemes duluan baru dipanggil. Sementara itu kita nya udah cemas duluan. Whatsapp dokter anak langganan kadang lama bales nya. Biasanya sih kita browsing – browsing deh keluhan nya apa, sambil nenangin hati juga. Jaman sekarang kan informasi udah banyak banget yah di internet, tinggal kita nya pilah pilih informasi yang pas buat keluhan anak kita dan cocok ga penanganan nya sama kita.

Untungnya hari Minggu, tanggal 11 Feb 2018 kemarin, gue dapet undangan dari The Urbanmama dan Halodoc. Acara yang bertemakan “Mitos dan Fakta Seputar Penyakit pada Anak” itu dihadiri oleh dr. Herlina, Sp.A, Dokter Spesialis Anak yang saat ini praktek di RS Ciputra Citra Garden – Jakarta Barat. Selain itu juga ada Mbak Felicia Kawilarang, VP Marketing Communication Halodoc dan Chacha Thaib, sebagai Moms Influencer. Tentu saja acara ini penting banget buat para ibu – ibu muda ( ciyehhh muda nih yeh ) masa kini yang apa – apa sekarang mengandalkan gadget nya untuk cari tau semua informasi tentang penyakit anak. Gue sendiri pun apa – apa emang browsing sih. Kadang tanya – tanya juga di grup whatsapp. Whatsapp grup ibu – ibu di handphone gue tuh kayanya buanyak bener deh, sampe gue split kedua handphone gara – gara kebanyakan grup. Kadang kalo kita tanya dan jawaban nya ber-variasi, gue suka keblenger juga sih. Jadi bingung mau pake yang mana saran nya. Hahahaha. Serba salah yekan gue!

Tapi kadang gue suka langsung nanya via whatsapp ke dokter langganan anak – anak, kalo respon nya lagi cepet, Alhamdulillah. Tapi kalo lagi lama balesnya, duh gue gemes, rasanya pengen langsung telp aja, tapi kan gue ga enak yah, takutnya nge ganggu pas lagi ada pasien. Makanya nih pas kemarin dapet undangan dari Halodoc, gue nekat mau dateng, walaupun perut udah gedeeee bener. Gue penasaran sih sama aplikasi nya. Kalo baca tema nya, gue penasaran juga pengen tau yang fakta nya gimana. Maklum yah ini udah mau lahiran, ilmu yang dulu – dulu berasa lupa deh kayanya 😀

Salah satu pembahasan kemarin tuh tentang Mimisan. Pas banget kalo Millie itu sering banget mimisan. Dalam sebulan bisa 4 – 6 kali mimisan nya. Awalnya gue sempet ketakutan, sempet bolak balik tanya dokter, pastiin kalo ga ada penyakit berbahaya. Ternyata Millie ini sama kaya Lombi kecil dulu. Dulu waktu masih kecil, konon katanya Lombi suka mimisan. Mimisan ini disebabkan karena Lombi ada sinus dan asma juga. Millie sekarang juga sinus dan asma. Agak lega sih pas ketauan penyakitnya, jadi ga terlalu stress liat anak mimisan. Kemarin juga dibahas, kalo mimisan terjadi pada anak usia 3 sampai 10 tahun, disebabkan oleh lapisan pembuluh darah anak yang lebih rapuh dan mudah pecah, sehingga anak – anak lebih mudah mimisan dibanding orang dewasa. Kelelahan juga bisa menjadi penyebab mimisan. Millie tuh kalo kecapean, udah deh langsung mimisan. Kadang gue mikir nanti kalo Millie SD gimana yah, kan kegiatan nya makin banyak tuh yah, kalo kecapean sedikit takut mimisan. Tapi seiring berjalan nya waktu, bertambahnya umur, mimisan nya makin berkurang sih. Biasanya yang gue lakuin ketika Millie mimisan adalah kasih dia tissue dan dia tempel di hidungnya. Posisinya juga ga boleh mendongak, harus sejajar atau duduk lah. Millie udah ngerti banget kalo mimisan ga boleh mendongakan kepala nya.

Selain mimisan, anak – anak kan sering banget yah demam. Dulu sih waktu baru pertama punya anak, gue pakein selimut sama baju tangan panjang. Alih – alih katanya supaya keluar keringat dan menurunkan demam nya. Tapi setelah konsultasi ke dokter, ternyata cara gue salah. Menghadapi anak yang sedang demam, jangan dipakein baju tertutup begitu, cukup dikompres pakai air hangat aja karena kalo kompres pakai air dingin, bisa menutup pori – pori dan menghambat perpindahan suhu tubuh nya. Ga tau yah jaman dulu kayanya dikasih tau nya kalo demam ya dipakein selimut tebal agar keringetan. Ternyata itu mitos yah 🙂

Untungnya anak – anak dirumah ga pernah ada yang sampe kejang demam. Kemarin itu dibahas juga masalah ini. Biasanya dialami pada bayi usia 6 bulan hingga anak umur 5 tahun. Kejang dapat diakibatkan sejumlah virus atau indikasi penyakit lain nya. Resiko kejang bisa juga terjadi setelah imunisasi. Nah, orang jaman dulu nih, percaya banget kalo kopi bisa mengatasi kejang. Padahal kopi itu tidak disarankan lho dikasih ke anak karena metabolisme tubuhnya belum sempurna. Ekskresi kafein pada anak lebih lambat, sehingga efeknya juga lama bekerjanya pada tubuh anak.

Beneran yah acara kemarin itu berguna bener buat gue dan ibu – ibu lain yang kemarin datang. Tadi kan gue udah bahas yah tentang beberapa penyakit, sekarang gue mau bahas mengenai aplikasi nya. Halodoc ini sebagai aplikasi kesehatan yang telah berada di tengah – tengah masyarakat Indonesia sejak tahun 2016. Jadi kalo pas anak kita lagi sakit, dokter anak langganan ga bales whatsapp nya, bisa deh kita meluncur ke aplikasi ini. Selain lewat aplikasi, bisa juga mengunjungi website nya di www.halodoc.com

Ditambahkan oleh dr. Herlina, Sp.A, kemarin, Peran dokter atau ahli medis dibutuhkan dalam memberikan kenyamanan kepada para ibu baik saat penanganan maupun konsultasi. Berkonsultasi dengan ahli medis merupakan tindakan pertama yang tepat, sehingga ibu tahu apa yang diperlukan sebelum terlambat karena penanganan yang salah.

Melalui aplikasi Halodoc ini, kita juga bisa berkonsultasi lewat video call lho. Tidak hanya itu saja, aplikasi Halodoc ini memiliki tim medis mulai dari dokter umum, spesialis anak, internis, hingga spesialis mata yang online 24 jam. Selain itu, di aplikasi ini ada juga fitur Pharmacy delivery, yaitu layanan apotik antar 24 jam yang bebas biaya pengantaran. Kok tjanggih bener yah aplikasi ini, gue sampe cek – cek berkali – kali aplikasi nya. Dan ternyata ada juga nih fitur Labs, yaitu layanan pengecekan kesehatan yang bekerjasama dengan Prodia. Fitur ini memungkinkan phlebotomist ( petugas lab) untuk datang ke rumah atau kantor dan melalukan pengecekan kesehatan seperti cek darah ataupun urine. Saat ini fitur Labs dapat dimanfaatkan oleh pengguna di sekitar Jakarta Pusat dan Selatan.

Nah, tunggu apalagi, yuk download aplikasi Halodoc di smartphone mentemen. Bisa juga liat – liat informasi aplikasi ini di instagram nya @halodoc atau Facebook nya di @HalodocID yah 🙂

Photo taken by Sandra

Terima kasih The Urbanmama dan Halodoc atas undangan nya, bermanfaat sekali 😀

Mother of 3M

3 thoughts on “Mitos atau Fakta yah? Halodoc jawaban nya :)

Terima kasih atas komen nya ^.^