Mencyduk Bibi sampai ngadem di Batiqa Hotel

Categories Cirebon, Hotel Batiqa, Jalan - Jalan, Story about Us

Niat hati mau posting tentang review hotel ini minggu lalu, tapi apa daya, pulang dari Cilacap, semua nya sakit hiks.

Eh ada apa sih di Cilacap?

Jadi nih yah, tanggal 27 Januari lalu, sepupu nya Lombi nikah dan dapat pujaan hati nya asli Cilacap. Walaupun kerja di Jakarta, tapi menikah nya disana. Awalnya sih sempet ragu juga mau ikutan ke Cilacap, tapi setelah konsultasi sama Dokter kandungan, katanya ga masalah asal ga terlalu cape dan jalan yang dilalui ga rusak. Alhamdulillah, tenang deh kalo dokter udah ngijinin.

Berangkat dari rumah jam 5 pagi. Harusnya ini konvoi sama mertua dan tante – tante, tapi karena kita udah kena macet duluan di tol arah ke Bekasi, jadi sudahlah akhirnya Lombi bilang ketemu di Cirebon aja. Kebetulan ada Om nya Lombi yang tinggal di Depok, jadi kita konvoi-an sama Om nya Lombi itu. Sempet mampir ke Rest Area di Cibitung buat beli cemilan sama pipis dulu. Millie sebenernya dari malam nya udah ga fit, dia emang lagi batuk dan agak demam dikit. Makanya gue kasih dia space buat tidur di jok belakang. Jadi ga sempit – sempitan sama Leah. Lumayan sih istirahatnya, dia tidur terus sepanjang perjalanan. Mampir sebentar di Cirebon buat makan dikit di Nasi Jamblang Bu Nur terus lanjut sampai Cilacap.

Sampai Cilacap jam 3 sore. Disana kita nginep di Hotel Dafam. Begitu tau hotel nya ada kolam renang nya, anak – anak langsung rempong minta renang. Sebelum nya gue bilang ke Millie kalo ga boleh lama – lama renang nya, takut tambah sakit. Dan emang ga lama sih mereka, kayanya cuma 45 menitan aja di kolam renang. Selesai renang, gue mandiin terus gue pakein minyak telon semuanya biar anget. Ga lama mereka tidur sebentar sebelum makan malam. Mungkin karena Millie ini udah ga enak badan sebelum nya yah, jadi makan nya juga males – malesan terus mau muntah terus. Kalo Leah, dia mau makan, mungkin karena badan nya fit yah. Patah hati lah kalo anak sakit itu. Ga lama, kita langsung masuk kamar buat istirahat. Besoknya pas acara nikahan, Millie nya tetiba demam. Mungkin karena ada sodara – sodara, jadi dia ga gitu perhatian sama badan nya, padahal mah badan nya panas. Kita juga ga bisa seharian ikutin acara nikahan karena ada misi lain, yaitu men-cyduk bibi. hohohoho

Iyaaaaa, selain datang ke nikahan sepupunya Lombi, misi lain kita adalah mencyduk bibi karena pas banget rumahnya cuma 1/2 jam lah dari tempat acara. Nama kampung bibi, Sidareja. Sampai rumah bibi, kita disambut dengan berbagai cemilan dan kupat tahu. Anak – anak gue pada kesenengan tuh ketemu bibi. Mereka juga main sama cucu – cucu nya bibi. Namanya di kampung yah, ada bebek banyak lewat aja, anak – anak gue hebohnya minta ampun. Ada kambing, domba, kerbau lewat aja, mereka histeris minta ngedeketin. Yang ada anak – anak gue jadi diliatin sama orang – orang situ. Mungkin dalam hati mereka berkata “Ini anak norak amat sih, baru liat bebek, domba, kerbau, kambing aja heboh banget, gue yang tiap hari angon aja biasa aja” hihihihihi

Sempet turun tuh demam nya Millie, mungkin karena dia seneng banget main dirumah bibi. Malah ngajakin ke sawah juga. Tapi kita larang karena takut nanti dia sakit lagi. Jam 5 sore, kita pamit buat nerusin perjalanan ke Jakarta. Lombi sih udah bilang, kalo ngantuk banget, kita cari hotel di Cirebon, besoknya baru ke Jakarta. Ohiya, Alhamdulillah bibi mau balik lagi kerumah, tapi akhir Februari baru bisa dateng. Sekarang ini dia sibuk arisan dan ada acara nikahan keluarga nya. Baiklah, ga masalah, asal bibi balik ๐Ÿ™‚

Selama perjalanan dari Sidareja ke Cirebon, gue suruh anak – anak tidur. Karena Millie lagi ga enak badan, jadi gue duduk ditengah sama Leah. Millie tetep dibelakang tiduran, jadi gue bisa pantau kalo demam nya kambuh lagi. Lombi sendiri khusyuk nyetir sambil liat google maps. Sekitar jam 6.30 sore, kami sudah berada disekitaran ( menurut maps ) Brebes. Kita seperti berada ditengah hutan. Gue baru sadar pas Lombi bilang “kamu tidur aja“. Sebelum nya gue emang maen games di hape. Gue liat kiri kanan kaya hutan. Ga ada lampu 1 pun, yang ada lampu dari mobil kita. Dan ga ada yang lewat juga selain mobil kita *horor*. Udah gitu jalan nya juga berliku, kita kudu hati – hati, karena belokan nya tajam banget. Kalo kita ngantuk, bisa – bisa masuk jurang deh *drama*. Sejujurnya gue ketakutan banget. Secara gue lagi hamil kan yah, harum wangi nya kalo kata orangtua sih. Gue juga ngeri kalo ada orang jahat kan yah, tiba – tiba kita diberentiin gitu apa di begal. Asli gue pasrah lah, gue ga ngomong apa – apa ke Lombi dan kayanya dia juga bisa baca pikiran gue, makanya gue disuruh tidur. Gue ga bisa tidur lah yah, gue cuma bisa baca ayat kursi aja sambil pegangin Millie dibelakang yang lagi tidur.

Selang 30 menit kemudian, kita nemu kampung gitu. Lumayan banget ada penerangan dari rumah warga sekitar. Tapi kok yah mereka ga ada yang keluar rumah sih, asli bener – bener sepi. Apa yang mereka lakuin yah dirumah jam 7 malam di malam minggu pula *kepo*. Berasanya kaya desa mati deh, mana ga ada yang lewat juga mobil atau motor. Terus ga lama, kita masuk hutan lagiiiiiiiiiiii *mau nangis rasanya*. Terus ga lama si Millie bangun dong. Tiba – tiba dia bilang mau duduk disamping papa. Duh, kalo dia bilang gitu, berarti dia ngeliat sesuatu nih kayanya. Pas dia pindah, dia langsung tutupin muka nya pake bantal lho. Gue udah ga nanya lagi, masing – masing udah tau lah yah Lombi dan Millie liat apa. Gue ga berenti baca ayat kursi sambil sigap liat kedepan.ย Untungnya, ga lama kita menemukan kampung yang para warga nya keluar rumah dan ada beberapa warung juga. Legaaaaaaaa banget rasanya. Ga kaya desa tadi yang sepi nya kaya rumah di film Pengabdi Setan -___-“. Ternyata yah, setelah di cek, kita lewat jalur tengah, sodara – sodara. Ga lagi – lagi deh lewat sana, bikin tegang beneran ๐Ÿ™

Jam 8an, kita udah sampai di Cirebon dan langsung ke Hotel Batiqa. Gue sempet booking online dijalan biar kedapetan kamar nya. Maklum yah malam minggu kan, pasti hotel rame. Itu aja kita tadi nya mau nginep di tempat lain, tapi karena penuh, jadi cari yang lain dan dapetnya di Batiqa.

Ini Lobi nya, tempat duduk nya etnik yah, apalagi di meja nya ada congklak, jadi lumayan menarik banget.

Tempat tidurnya bersih dan empuk. Tapi sepertinya kalo check in lagi, gue kudu tambah extra bed deh. Udah ga muat lagi berempat hihihihi. Anak – anak udah pada gede dan mereka ga mau dempet – dempetan lagi hahaha. Apalagi nanti nambah 1 anak lagi yah, ga kebayang deh hahaha


Kamarnya bagus dan bersih. Wastafelnya juga ga di kamar mandi, wastafelnya ada di depan kamar mandi, jadi kalo mau sikat gigi, ga usah repot nungguin orang yang lagi mandi ๐Ÿ˜€

Ini Leah, kemana – mana selalu bawa bantalnya. Lucu liat dia sibuk bawa bantalnya gitu ๐Ÿ˜€

Jadi begitulah cerita kami di akhir Januari kemarin. Nganterin nikah sambil mencyduk bibi. Alhamdulillah semuanya lancar dan diberikan keselamatan sepanjang perjalanan pergi dan kembali ๐Ÿ™‚

 

Mother of 3M

16 thoughts on “Mencyduk Bibi sampai ngadem di Batiqa Hotel

    1. Dia mgkn sekelebetan yah ngeliatnya, soalnya dia posisi nya paling blkg dan kita ga bs kenceng krn jalan yg berliku dan gelap. Asli gw klo disuruh ulang lg sih ga berani deh wlopun di mobil ada org banyak. Horor takut begal -__-“

  1. Jalan tengah itu bikin deg2an ya. Syukurah si bibi mau balik, wah berarti edisi postingan ttg si bibi yg lucu bakal ada lagi nih hahahaha
    Dan gue penasaran loh sama hotelnya, laki gue orang cirebon ditanyain aja ga tau. Terlalu emang

    1. Suami lu tau ga jalur tengah ini May? seremmmmm Mayyyy.. sumpehhh..

      Lhaaa gmn org Cirebon, hahahaha.. Mayan bagus lho hotelnya ๐Ÿ™‚

      1. Kaga huahahahah tapi dulu pas gue ke jawa tengah bareng ortu pernah lewat jalur tengah ini dah. Gue sih udah ga mau tengok kanan kiri.

        ih Ye, laki gue mah ditanya apa juga di cirebon kaga tau. Gue kalo apa2 pasti nanya sama mertua gue ๐Ÿ˜€

      2. laki gue sih ga tau jalur tengahini ye, tapi dulu gue pernah pergi sama ortu gue lewatin jalur tengah soalnya gak macet. Emang serem lah wong siang2 aja sepi.

        laki gue mah kaga tau apa2 soal cirebon, panas katanya jadi dia suka males keluyuran. Makanya gue kalo apa2 selalu tanya mertua gue deh ๐Ÿ˜€

  2. Hotelnyaa bagus yaa.. Nyaman gitu keliatannya..

    Ahh sama Mba, aku pun kalo lewat hutan2 gitu suka mikir yg aneh2.. Emang enakan merem aja sambil doa atau beneran tidur..hehe

Terima kasih atas komen nya ^.^