Belakangan ini, gue merasa perkembangan Millie lumayan pesat. Sudah 6 tahun, terlihat dari fisiknya, kayanya dia gede banget deh. Apa karena pikiran gue aja, tapi gue suka liatin dia sih emang. Apalagi kalo dia udah tidur, gue suka liatin. Dalam hati, duh anak ini, perasaan baru kemarin gue masih sibuk ngurusin popoknya, sekarang udah setinggi ini. Belum lagi kalo ngomong sekarang udah nyambung banget. Dia suka complain kalo ga sesuai sama dia, dia bisa jutek juga kalo dia merasa jawaban gue ga ngena di dia.

Cerita pertama yang bikin dia jutek sama gue itu gara – gara gue telat pulang kerja. Emang sih beberapa bulan lalu itu gue sampe rumah malem terus, kadang dia udah tidur duluan saking lama nungguin gue nya. Besok pagi nya waktu sarapan bareng, dia jutekin gue lho. Gue tanya – tanya kenapa, dia bilang kenapa gue pulangnya malem banget. Akhirnya gue jelasin kalo gue ketemu sama orang buat jelasin kerjaan. Dia tanya lagi, kenapa ga dikantor aja jelasin nya?” Ya gue bilang, karena klien nya ga sempet ke kantor, jadi ketemu nya diluar kantor. Lalu dia tanya lagi “Emang ketemu nya dimana?” Oh Ok.. Ini detail banget yah Nak.. Gue bilang ketemu nya di tempat kopi ini itu dan mall ini itu dan dia pun masih nanya lagi “Mam minum apa disana? makan apa disana? emang harus sampe malem?”

Oh tidakkkkkkkkk..Β 

Sebenernya gue bisa aja skip pertanyaan dia, tapi gue ga mau gitu. Gue jelasin semuanya ke dia biar dia juga tau kerjaan gue gimana. Walaupun endingnya kadang dia ga ngerti, tapi setidaknya gue sudah menjelaskan. Gue suka sih kalo anak gue aktif begini, melatih mereka komunikasi juga kan yah.

Cerita kedua. Dia minta gue berenti kerja *Degh*. Gue pulang kerja sampe rumah magrib, terus dia duduk di bangku sambil nonton tipi. Gue tanya udah makan belum, dia jawabnya singkat aja sambil pasang muka jutek. Setelah selesai gue bersih – bersih, dia bilang “Mam, berenti kerja dong, temenin aku dirumah, anter jemput aku ke sekolah, masakin aku. Aku ga mau ah sama mbak ipah, aku mau nya sama mam” dan denger kakak nya ngomong gitu, adeknya ikut – ikutan dong ngomong gitu. Emang yah mereka itu kompak kadang – kadang. Gue tanya “emang mbak ipah kenapa? ga baik?” terus Millie bilang “Bukan, aku mau nya sama mam aja, ga sama mbak ipah, kan mama aku mam, bukan mbak ipah” Deshhhh!! Ini berasa ditampar bener deh gue. Pengen nangis, tapi malu, jadi ditahan aja itu airmata biar ga jatoh depan dia. Lalu dia lanjut lagi “Temen – temen aku, mama nya ga kerja, dirumah ngurusin temen aku, kenapa mam ga bisa?”

Dan lagi – lagi gue harus punya alasan untuk jawaban dia. Kalo ga, dia bakal nanya terus. Walaupun jawaban gue ga bikin dia puas, setidaknya gue sudah menjawab permintaan dia. Kadang kalo jawaban gue bikin dia ga komplen lagi, gue seneng. Tapi kalo jawaban gue, masih bikin dia tanya – tanya, gue kepikiran lho. Biasanya gue sharing sama temen – temen yang anaknya udah diatas Millie atau gue baca lagi buku parenting dan gue compare sama yang terjadi.

Cerita ketiga. Beberapa minggu lalu, Leah dipukul sama sepupu nya. Lalu Leah nangis ngejer nih, terus kita tenangin Leah. Nah disaat itu, eyang nya cup – cup ke sepupu nya yang mukul Leah, karena sepupu nya nangis juga karena ditegur sama orangtua nya. Pada saat itu sih Millie ga ngomong apa – apa, tapi sampe di mobil pas mau pulang, dia ngomong ke gue “Mam, kok tadi adek nangis dipukul blabla, tapi yang disayang – sayang bukan adek? kok malah blabla yang disayang -sayang sama eyang?”

Well, disini gue diam beberapa saat sebelum jawab pertanyaan dia. Sebenernya gue sudah punya jawaban nya dan sebenernya dirumah pun sudah diterapkan, hanya saja, gue harus cari kata – kata yang tepat.

Memang, logika nya adalah ketika anak sedang berselisih dengan teman atau sodaranya, kita sebagai orangtua harus nya menenangkan. Kalaupun anak kita yang dibully atau jadi korban, kita tetap harus menenangkan yah, bukan cup – cup sayang – sayang. Itu bukan menyelesaikan masalah anak, malah bikin anak jadi ketakutan. Kita menenangkan supaya anak jadi kuat dan membuat anak jadi tenang. Kalo pun anak kita yang berbuat salah, walaupun usia nya masih 3 tahun, kita sebagai orangtua atau kakek atau nenek wajib menegur. Emang ga langsung bikin anak berubah kok, tapi semua itu kan proses yah, kalo kita rajin menegur, lama – lama anak tau kalo yang dilakukan itu ga boleh dilakukan lagi.

Dan gue menjelaskan ke Millie nya begini..

Kakak ga boleh iri, mungkin tadi blabla ikutan nangis juga, jadi ditenangin sama eyang..” dan baru gue jelasin ini, Millie langsung motong omongan gue “Bukan mam, bukan ditenangin, tapi disayang – sayang, kan papa suka menegur aku kalo aku nakal sama adek, kan tadi tante blabla menegur blabla, makanya tadi blabla juga nangis, tapi kok blabla yang disayang – sayang sama eyang? Kan ga ga boleh begitu”

Oh ok.. Anak gue ternyata menyerap ilmu yang sudah diajarkan dirumah yah. Alhamdulillah.

Dan jawaban gue akhirnya “Iya, mungkin tadi eyang salah, harusnya tidak seperti itu yah. Sudah gpp, yang penting, kakak sama adek harus tau yah kalo kalian ga boleh pukul – pukul dan kalo ada yang salah, kalo ditegur, ga boleh nangis yah, tapi harus berusaha buat tenangin diri sendiri. Mengerti yah kakak..”

Millie pun akhirnya mengiyakan omongan gue..

Case closed?

Belum..

Kejadian lagi weekend lalu. Sekarang gantian Millie yang kena pukul. Pas banget gue melihat sih kejadiannya. Millie lari ke Lombi dan dia nangis. Gue bilang, ga usah nangis, coba jelasin kenapa? Dia jawab, dipukul bibirnya yang ada sariawan nya. Bersamaan dengan itu, sepupunya Millie ditegur kembali sama orangtua nya dan sepupunya nangis lagi dan lagi – lagi eyang nya mencupcup.

Akhirnya gue ajak Millie ke kamar dan gue tenangin. Setelah dia tenang, gue bilang.. Kakak, kalo kakak ga mau dipukul, kakak menghindar yah, Nak. Kakak kan sudah besar, kakak bisa menghindar kok. Lalu dia bilang “Tapi kenapa eyang ga sayang aku, kan aku ga salah?” ( Ini mungkin maksudnya, kenapa eyang ga sayang – sayangin alias cup cupin Millie kali yah )

Hehehehe dan lagi – lagi gue harus menjelaskan ke Millie kalo sayang itu ga harus diperlihatkan. Gue yakin sih Millie ga ngerti arti omongan gue apa, dia cuma diem sambil peluk gue aja. Dan saat itu air mata gue pun jatuh dengan pelukan nya.

Maaf, bukan lebay yah, tapi kadang kita sebagai orang dewasa emang harus peka sih sama perasaan anak – anak. Harus bisa menempatkan diri juga kita nya. Logika anak – anak kan, kita yang dianiaya, kenapa kita ga disayang – sayang?

Ya, disinilah peran kita sebagai orangtua yah. Kita yang memiliki anak, kita yang bertanggung jawab mendidiknya. Kalopun orangtua kita mau ikut campur, gue punten – punten minta maaf supaya beliau satu suara dengan kita untuk mendidik anak / cucu. Karena anak – anak butuh satu suara untuk pegangan dia, kalo banyak yang turut berperan dalam mendidik, dia bingung nanti nya. Ini kata – kata mengutip Kang Adhit juga sih dan emang gue pun merasakan nya πŸ™‚

Wah, jadi panjang postingan nya yah, mohon maaf kalo ada pihak – pihak yang merasa tersinggung, punten yah, ini hanya sharing membangun saja supaya tidak ada yang tersakiti πŸ™‚

Btw mentemen, ada ga sih yang anaknya lagi suka complain juga? Share yuk, biar eike bisa belajar lagi πŸ™‚

 

Mother of 3M


25 thoughts on “Ketika Millie complain..

  1. Ini bisa jadi pengaruh mau punya adek lagi jg loh Ye. Jadi lebih caper. Tadinya bagi 2, bentar lagi bagi 3. Tapi kalau anak bs complain bukannya lebih bagus ya? Artinya dia bisa punya logika berpikir. Si Abby juga sudah mulai membuat gue pusing loh. Sejak pny adik makin keliatan perbedaannya.

    1. Betullll.. Millie sejak mau punya adek lg jd lebih over ke gw. Dan iya, ktnya klo dia complain kan logika nya jln, makanya gw selalu jwb pertanyaan dia wlopun kdg gw suka blg β€œNanti dijawabnya yah kak” asli gw kdg mentok lho mau jwb apa ke dia πŸ€¦πŸ»β€β™€οΈπŸ€¦πŸ»β€β™€οΈπŸ€¦πŸ»β€β™€οΈ

  2. Millie cantik banget ya, Mbak. Leah jugak. Ih emeeeeesh! :*

    Aku jugak kan Mamaku kerja. Sukak dinas ke luar kota malah. Gak pernah minta beliau resign sik, tapi dalem ati kepengen kek kawan-kawan laen yg emaknya di rumah. πŸ™

    Btw, aku jugak punya sepupu yg gitu. Dia yg mukul, dia yg disayang-sayang. Malah dibelain sama Nenek karena ibunya tuh sepupu kan menantu Nenek, orangnya baper banget. Ih sebel πŸ˜‘

    1. Hahahahahaha wajar banget sih klo anak2 pengen ibu nya ga kerja, ahhh mgkn nti aku akan resign tepat pd waktunya yah πŸ˜€

      Hihihi mslh baper ato ga baper, harusnya jgn gt sih yah, krn anak2 belajar dr ortu dan yg mereka liat πŸ™‚

  3. Millie kritisnyaaa. Hihi susah juga ya jelasin hal emosional ke anak2. Cepet gede banget ya anak2, aku dulu liat Millie masih 4 tahunan kali ya. Ini tadi bacanya ikut esmosi aku Mba, memposisikan diri jd anak kecil gitu ceritanya :p

  4. millie …. pinter banget ya neng geulis teh, duh ye … pertanyaan tentang brenti kerja itu yang paling makjleb emang ya. Tapiii kan semua berbatas waktu ya ye … akan indah pada waktunya lah, kamu pasti bisa geulis *ketjup* …. ahh yg kayak begini mah seriiing, beda cara pengasuhan. Makanya kalo balik dari liburan di rumah eyang, pasti harus ada penyesuaian lagi deh di rumah dan kata sakti yang paling sering keluar … “kalo ama eyang …. ” dan lalu kemudian sibubu nyumpel telinga pake earphone ! hahahaa

    1. Betulllll.. Indah pada wkt nya dimana nti klo aku resign, semoga diwaktu yang tepat πŸ˜€

      Iyaa tehhh, urang jg klo anak2 udah banding2in, lsg pura2 ga dgr hahahaha. Tp klo udah gregetan, aku blg “mama nya kakak sm adek kan mama, yg ngurus kakak sm adek kan mama, jd nurut yah klo mama blg, nak” udah deh dgn begitu, mereka sih kdg ngerti πŸ™‚

  5. Dua jempol deh buat Millie,dia kritis banget. Aku juga kadang diomelin anakku kalo terlalu sibuk sama hp. Kadang seorang anak itu bisa jadi alarm buat kita. Bersyukur aja punya seorang anak yang kritis. Anakku dulu pernah nanya kayak gini”Mama dulu bisa hamil karena apa Ma?”gw bingung mesti jawab gimana?

    1. Huaaaaa pertanyaan nyaaaaa.. Aku blm ditanya smpe situ nih, tp klo ditanya itu kynya aku bakalan bingung juga jawabnya apa -___-”

      Iyaaa, kritis emang bagus yah, jadi mengasah kemampuan dia berkomunikasi jg katanya sih πŸ™‚

  6. Millie pinter amat sih kamu naaak…. dilema yaa jadi ibu pekerja mesti ngadepin rentetan pertanyaan anak yg kita nggak duga… tapi Yeye hebat eui bisa kasih jawaban yg pas dingertiin sama Millie

    1. Dilemaaaaa bangettt.. Tiap hr kynya skrg dia complain, makanya tiap hr selalu usahain plg on time πŸ˜‚

      Ga jugaaaaaa.. eike kdg suka bingung mau jawab apalagi ke dia 🧐

  7. gue bacanya fiuuuuh *sambil elap keringet* hahaha Millie udah mau beranjak remaja ya makanya makin kritis.
    Dulu tuh kalo gue tanya2 gitu sama emak gue udah pasti dibentak deh, seneng bacanya kalo parents jaman now mah sabar banget ya (I wish my mom like you, Ye) πŸ˜€

    1. Hahahaha iya yah, ceriwis bgt skrg dia πŸ™ˆ Kdg gw stress mau jawab apa πŸ˜…

      Bkn sabar sih May, eike pun darting, tp makin kesini, liat perkembangan ini itu, gw jd mikir, klo bkn gw yg jwb, siapa dong yg jwb. Jd udahlah ditahan2 aja nih kuping sm kebawelan nya dia hahaha

      1. Hahahaha sabaaar ya Ye, mesti banyak2 tarik napas … wajar sih kayaknya emang lagi masa2 nya. Dulu pun gue ceriwis tapi berhubung emak gue galak ya gue kaga berani X))

Terima kasih atas komen nya ^.^