Pagi ini baca postingan teh Ninit yang ini dan si bumil ini pun jadi latah juga pengen bikin postingan yang sama 😀

Jadi ceritanya kan gue suka foto buat OOTD an, terus upload di Instagram atau Path. Awalnya sih gue pikir hal yang biasa yah posting foto OOTD an atau check in pas makan di resto mana gitu. Tapi seliweran liat status – status beberapa orang yang sangat gue kenal, kok yah semacam ngomongin gue gitu. Yaaa namanya sosmed yekaannnn, bisa aja itu status bukan buat gue, GR ajeee gue. Gue tepis lah pikiran negatif gue itu, gue berusaha buat positif aja.

Emang lah yah Allah itu maha segala nya, suatu ketika, pas gue sama keluarga gue makan malam di sebuah rumah makan padang, gue check in di path terus kalo ga salah gue juga upload di Instagram. Lalu ga lama, liat status orang itu upload juga foto makanan tapi caption nya bener – bener asli nyindir banget.

Jadi elo tersindir, Ye?

Hahahahahaha gimana yah, beberapa kali gue merasa status nya dia dan mereka itu buat gue tapi karena gue ga mau negatif, jadi gue tepis bener – bener semua nya. Tapi tidak kali ini. Soalnya cara dia upload dan pas banget yang komen ya dia – dia lagi. Sudah fix lah yah kalo selama ini mereka itu ngomongin gue hahahaha..

Kok ketawa, Ye? elo seneng diomongin?

Yaaa siapa juga yang suka diomongin yekann.. tapi kita kan ga bisa membungkam mulut orang, kita juga ga bisa nyuruh orang stop jadi juri. Mereka punya mata, punya tangan yang dengan cepetnya ngetik lalu bergosip ria via chat, punya mulut yang bisa dipakai buat nge-julid-in orang. Yaaa mereka punya hak lah yah, tinggal cara kita menyikapi nya aja.

Mau di baperin, ya rugi sendiri.. Mau ga dipikirin, ya itu lebih bagus. Jadi ga perlu punya penyakit hati, ga perlu sakit hati dan yang terpenting, kita jauh dari dosa juga kan. Kadang orang cuma bisa ngomong aja tanpa tau kalo orang yang diomongin nya itu gimana sampe bisa punya ini itu. Mereka tau nya cuma sekilas doang, mereka ga tau kita bisa kesini kesitu, makan disana disitu tuh gimana. Tapi ya udahlah yah, gue pribadi lebih memilih untuk buang – buangin penyakit hati. Bukan kah seseorang itu makin hari makin matang yah cara berpikirnya? Begitupun dengan gue. Gue memilih untuk menyikapi nya dengan hati yang adem, gue lebih memilih untuk diam disaat orang – orang itu membuat list dengan segala macam yang menurut mereka itu “salah” nya gue atau “kejelekan nya” gue.

Beruntungnya gue dikelilingi orang – orang yang sayang sama gue. Mulai dari suami gue yang selalu ngademin hati gue, sahabat – sahabat gue yang selalu meredam amarah gue tiap gue curhat. Kalaupun mereka tersulut emosi nya, mereka ga lantas jadi kompor buat gue. Paling mereka geleng – geleng kepala aja sih. Bener – bener mereka jadi penyejuk hati gue banget lah. Harusnya kan seperti itu yah, kalo ada yang curhat ke kita, harusnya kita itu bukan nya jadi kompor, tapi kita harus jadi penyejuk hati biar yang curhat adem hati nya 🙂

Yuk ah, udah mau 2018 nih.. Buang – buangin deh yah penyakit hati. Makin hari makin tua, makin banyakin pahala, daripada banyakin ghibah 😀

Alhamdulillah sudah Jumat yah.. Selamat menyambut akhir pekan yah semua 😀

 

Mother of 3M

24 thoughts on “Curhat aja :D

  1. Yaahh. Yeye, gw sering ikutan jadi kompor kayanya daripada ngademin hati loe. Maap yak. Soalnya gw tersulut esmoni juga seringnya

    Susah emang kalau bisanya ngiri aja
    Duit duit gw rezeki rezeki gw
    Mau gw pake apa kek ya suka suka gw dong
    Apalagi makan di resto mahal dsb itu khan ga apa apa bangett
    Bilang aja minta ditraktir ;))

    1. Hahahahaha kau tau lah gmn nya..

      Klo dipikir2 ya biarin aja kan, kan uang2 kita juga hihii.. Yaaa emang pikiran nya udah negatif sih jd susah 🙂

  2. Begitulaaahhh bermedsos, aku juga pernah mba.. Lagi diem2an ama temen, eh dia posting status wa yg bawa2 fisik. Rasanya kaya ditusuk2 tp harus clear in masalah supaya kerja ttp bahagiaaa huhi

    1. Hihihi aku sih orgnya ga gt urusan sm postingan org, tp ini pas banget tiap abis aku posting, trs mereka posting. Jd bener2 berasa sih itu ditujukan buat eike hehehe

      iya emang hrs clear, tp klo mrk msh sirik, yaudah diemin aja, urusan mrk sm yg diatas hehehe 🙂

  3. Mba, aku sering ngerasa kalo aku diomongin orang di belakang lho. Jadi sekarang cuek dan bergaul ama orang kayak gitu seperlunya aja. Males dah.
    Maap ya mba, malah curcol. Hahaha.

  4. sibuk banget yak mikirin orang.. suka suka elo lah ya mau gimana gimana, toh ngga ngerepotin mereka juga..yg penting buang buang jauh penyakit hati ya.. itu bisa kronis dan ngerugiin diri sendiri

    1. Gw bingung sih sampe detik ini, apa hub nya gw makan di resto, trs dia upload foto makanan rumahan, sumpahhh bingung.. caption nya mendukung pula. Duileeehh

  5. temen kamu itu aneh menurut aku mah. klo dr awal udah gak suka sama orang, ya unfriend. klo ada masalah sama orangnya tp ga suka sama postingannya, ya kan bs unfollow atau mute atau keluarin dr inner circle path, spy ga usah lagi liat2 postingannya apaan. hidup cm sekali, jangan jadi masokis yg demen bener nyakitin diri sendiri dgn ngeliat postingan orang yg gak cucok di hati 🙂

    1. klo aku gt mem, awalnya aku biasa aja kan, tp lama2 kesel. Manusiawi yah. Akhirnya aku unfollow. Bebas deh dr penyakit hati, rugi ah dosa buat liat status org 😀

Terima kasih atas komen nya ^.^