Cerita tentang Rumah

Belakangan ini aktifitas BW gw agak terganggu karena gw lagi ngerjain project kecil-kecilan, lumayan deh buat nambah-nambah belanja harian hehhehe. Dan sekarang gw kangen ngeblog, janji pengen posting tentang cerita serem aja belum sempet, udah ada di draft tapi mau nerusin kok merinding sendiri yah -_____-“. Akhirnya gw malah BW dan sekitar 2hari lalu gw mampir ke blog nya Indah, pas banget doi baru posting yang ini . Gw jadi pengen cerita juga nih *latah*

Dulu waktu belum punya rumah, gw sama suami tinggal untuk sementara dirumah ortu. Ada niat pengen kost yang deket kantor sih tapi pas survey harga nya mahal banget, jadi lah niat itu diurungkan. Selama kurleb 8bulanan, kita tinggal nomaden alias tinggal dirumah ortu dan mertua. Sampe akhirnya awal 2010 kemaren ada rejeki terus gw bisa punya rumah sendiri. Alhamdulillah :)

Awalnya sih gw kaget yah, apa gw yakin bisa sendiri ngerjain urusan rumtang, gw juga kan penakut banget, tinggal dirumah ortu aja gw masih takut apalagi tinggal sendiri?!
Tapi semua ketakutan itu hilang karena gw happy punya rumah sendiri. Terus nabung buat beli isi rumahnya, kayanya kalo bisa beli 1 barang aja senengnya luar biasa deh :)

Lalu apa gw kangen tinggal dirumah ortu atau mertua? Jelas lah, awal-awal masih suka nginep, tapi kesininya sih suka nya maen aja seharian. Karena Rumah ortu sama mertua kan ga gitu jauh, bukan diluar kota, jadi absen seminggu sekali. Begitu juga kerumah ortu gw, walopun deket, tapi gw kesananya seminggu sekali juga. Bukan sombong sih tapi gw merasa lebih nyaman dirumah sendiri aja yah. Pernah waktu ada acara dirumah ortu gw, gw nginep lah disana, kok yaaa pengen pulang terus bawaan nya. Sampe rumah tuh langsung plong aja rasanya.

Papa gw pernah nyaranin supaya gw tinggal dirumah beliau aja tapi gw tolak halus. Bukan, bukan belagu apalagi sombong, gw cuma pengen belajar mandiri aja. Lagipula gw juga menjaga hubungan antara suami dan mertua nya yang tak lain dan tak bukan adalah papa mama gw. Pastinya lah mas suami kurang leluasa tinggal dirumah ortu gw, se-nyaman-nyaman nya rumah ortu gw dan se-mulus-mulusnya hubungan mereka. Maka dari itu gw nolak tawaran papa gw walopun sedih juga sih karena kan anak papa mama gw cuma 2 yah, gw dan ade gw itu, jadi sepi deh mereka :(

Well, gw juga sama kaya Indah, suka nanya sahabat-sahabat gw, apa gw yang aneh apa hal ini mereka rasain juga, dan mereka bilang kalo mereka sama kaya gw. Mereka lebih nyaman dirumah mereka masing-masing tapi bukan berarti mereka ga care lho yah sama ortu dan mertua nya, begitupun gw. Alhamdulillah.. berarti bukan gw yang aneh yah :p

Pantesinn yah ada yang bilang “Rumah ku Istana ku”, itu bener buangets deh :D

26 thoughts on “Cerita tentang Rumah

  1. Hahaha… bener bangets ye. Setaun nikah gw ngekos daerah setiabudi kamar berdua yang sebulannya kayak nyicil rumah. Alhamdulillah kebeli rumah sekarang. Walopun enakan nge-kos sih soalnya gausah nyuci, bersi2 n ngurusin rumput di halaman. Hahaha… #curcol.. kalo mudik rumah ortu seneng sih, tp kl udah lebih seminggu mulai ga betah deh…… pingin pulang

  2. setujuu.. memang paling nyaman di rumah sendiri… bebas mau ngapain juga ga ada yg ngatur2, ga ada yg nasehatin ina inu hehehe… tapi tapi karena skrg suami bertugas nun jauh disana, jd enakan di rumah ortu soale rame, dirumah sendiri sepi ihikks..

  3. Yeye…kalo aku alhamdulillah belum pernah setelah merit tinggal di rumah ortu ataupun mertua. Abis nikah langsung ngekos abis itu ngontrak rumah dan akhirnya beli.

    Sesempit apapun kamar kosan tetep lebih lega (di hati) kekekek….

    Rumahku istanaku….bener bgt…

  4. Bener Yeee. Baitiii jannatiiii. Seenak-enaknya tinggal bareng ortu/mertua ga bisa jalan kesana kemari pake kolor doang. Hehehehehe. :P

  5. emang ada fase2nya ya.. kalo kita udah berkeluarga dan udah dewasa, pasti bisa lah tinggal di rumah sendiri dan ngurus2 apa2 sendiri… :D

  6. ortu gw sm si akang sama2 jauh Ye, kagak bisa ditumpangin *halah*, jadi bahkan sejak sebelum nikah kita udah ngontrak rumah sblm akhirnya bisa punya rumah sendiri hihihihi.

  7. Betul Ye …
    Walaupun kecil …
    walaupun berantakan …
    tapi kalau namanya sudah rumah sendiri … itu berjuta rasanya …
    and yes … ini bukan masalah sayang – nggak sayang sama Orang Tua …

    Saya rasa mereka pun memaklumi kok …
    mereka kan pernah jadi seperti kita dulu ?

    Salam saya Ye

  8. iya ye, setuju banget. Bukannya ga care sama ortu, tapi kalo dirumah sendiri rasanya emang beda ya…lebih nyaman karena mungkin kita sudah ada keluarga sendiri ya.

Thank You for comments ^.^