Cerita kelahiran Baby R

Categories baby Ryu, Story about My number 3

Assalamualaikum semuaaaaa..

Akhirnya punya waktu sedikit buat cewewet di blog 😀

Postingan kali ini, gue mau cerita tentang proses melahirkan ketiga yang menurut gue sedap – sedap gimana gitu yah rasanya 😀

Sejujurnya, hamil ketiga ini sangatlah berat buat gue yang kantornya jauh sekali dari rumah. Kalo masih ada bibi, gue masih bisa berangkat jam 5.30 pagi atau paling lambat jam 6an karena bawa mobil. Tapi semenjak ga ada bibi, gue baru bisa berangkat jam 7 pas dan seringnya lewat. Kalo udah kaya gini, alternatif kendaraan menuju ke kantor mau ga mau ya naek motor. Karena keseringan naek motor inilah perut gue jadi sering turun. Padahal udah pake korset hamil buat nyanggah, tapi rupanya ga pengaruh banget ke gue. Jadilah ketika usia kandungan gue udah 8 bulan, posisi bayi udah siap lahir. Gue inget banget itu pagi – pagi pas mau berangkat ke kantor, dijalan tuh perut mules banget, terus kaya nusuk – nusuk gitu, asli ga enakin banget. Akhirnya buru – buru ke dokter dan dibilang emang siap lahir. Karena baru 8 bulan, jadi selama masih bisa ditahan, ditahan dulu deh. Alhamdulillah nya sih setelah minum obat, semuanya aman. Cuma ya jalan gue agak susah, karena berasanya perut gue turun banget.

Baru kali ini gue hamil ngerasain perut turun dan jalan susah gitu. Gue sampe males kemana – mana karena perut gue gedeeeee banget. Orang – orang yang liat sampe bilang anaknya kembar, padahal di USG cuma satu. Kalo gue ngaca nih, rasanya biasa aja lho, tapi pas gue mau SC kemarin, gue baru liat kalo perut gue gedeeeee buangetttt hahahahahaha..

Tanggal 20 Feb malam, gue udah check in karena jadwalnya gue SC tgl 21 pagi. Jujur, gue deg – deg an banget tiap mau SC. Secara gue penakut sama suntikan ( tapi berani hamil lagi? ), belum lagi mikirin sakitnya disuntik epidural, duh makjang.. Pengen skip waktu saat itu banget rasanya. Mungkin karena mikirin yang ngga – ngga yah, jadi tensi gue naik turun. Malam itu tensi gue sempet 140an, otomatis gue disuruh periksa darah dan air seni. Hadeuh. Terus tiap 3 jam sekali gue di tensi. Jam 3 pagi gue mulai puasa dan sekitar jam 7 pagi, gue ambil darah lagi. Karena tensi gue masih tinggi, jadi SC nya diundur jam 11 siang. Jam 10an gue pasang infus dan ga lama gue udah disuruh ke ruang operasi. Pikiran campur aduk banget lah yah kalo udah masuk di ruang operasi itu. Sepanjang nunggu waktu SC, mulut gue ga berenti – berenti doa. Yang menguatkan gue pada detik – detik terakhir mau disuntik belakang tuh cuma muka anak – anak dan si baby R ini aja. Ga lama, berasa deh pedihhnya ketika jarum suntik masuk ke tulang belakang..

Rasanya?

Nyessssss..


Pose sebelum tercyduk dokter anastesi :p

 

Alhamdulillah, setelah suntik anastesi, kaki kesemutan dan ga lama dokter kandungan gue bilang “Hadeuh ini orang yeh kalo ga nyusahin bukan Yeye kayanya namanya, tiga anak, tiga – tiga nya kelilit tali puser, forsep mana forsep?” dan ga lama petjah lah tangisan si baby Ryu ini. Campur aduk banget rasanya. Ohiya, btw gue sama dokter kandungan gue ini emang suka ceng-ceng-an sih. Kan dari pertama hamil udah sama dia, jadi semacam udah deket gitu lah.


Halo semuaa.. Kenalan yuk, panggilan aku Ryu.

Ga nyangka juga lho beratnya baby Ryu ini hampir 4 kg an. Kakak – kakaknya ga lebih dari 3 kg soalnya. Pantesan aja kaya hamil kembar yah. Alhamdulillah banget luka SC nya ga gitu sakit. Gue merasakan perbedaan dari pertama lahiran Millie itu, pemulihan gue kayanya lama banget deh, terus lahiran Leah makin enakan tuh, cepet juga gue recovery nya. Lahiran Ryu lebih cepet lagi. Sepertinya obat – obatan nya udah makin canggih yah.

Sepertinya ini akan menjadi kehamilan terakhir gue, karena gue sama Lombi berniat untuk tidak menambah anak lagi. Ada beberapa orang juga yang nyuruh gue hamil lagi, katanya kalo belum punya anak cowok, belum lengkap. Hahahaha.. Ya mungkin iya yah, tapi buat kami yang sudah punya 3 anak, sepertinya sudah cukup lah yah. Nanti kan inshaa Allah dapet menantu cowok, 3 lagi, mantap kan hehehe.

Doakan baby Ryu sehat selalu yah, biar bertumbuh menjadi anak pintar. Amin 😀

Mother of 3M

17 thoughts on “Cerita kelahiran Baby R

  1. Ternyata emang tiap lahiran pasti ada storynya ya :).
    Syukurlah baby Ryu sudah lahir dengan selamat, mami Yeye hebat lah. Udah masih kerja, nahanin lahir sampe 9 bulan *peluuk*
    Welcome baby Ryu, sehat2 yaaa :*

  2. Mbaa jadi baby Ryu di tahan sampe 9 bulan gt? uwaaa pasti sakitnya lama banget dong huhu. Hebat banget working mom + udah ada 2 anak lainnya ku salut dengan mu mba. Gemesy bgt baby Ryu semoga bisa kenalan sm baby K nanti kl udh keluar haha *gatau kapan*. Sehat2 ya mba Yeye dan Baby Ryu

    1. Mau ga mau cinnn hahahaha.. Tp klo emang ga bisa kmrn itu, ya terpaksa dilahirin pas itu juga..Alhamdulillah bisa ditahan 😀

      Terima kasih yah tante Manda :*

    1. Thank you, mama Shin.. Klo dokter aku sih blgnya blh 6x, tergantung dr lapisan kulitnya, ada yg baru 1x udah tipis kulitnya. Ayo mama Shin nambah hehehe

  3. samaan, aku dulu juga kelilit tali pusat, sungsang, dan keabisan ketuban. siip…anakku kalo nyuruh emaknya SC ga tanggung-tanggung 😛

    Selamat yak…baby Ryu pipinya colekable banget :-*

    1. wkwkwkwkwkwkwk tos bener dah ini.. Aku dr anak pertama udah kelilit tali puser terus.. Mgkn berasa di matras x yah dlm perut, jd nya sering jungkir balik hehehe

Terima kasih atas komen nya ^.^