Bemzky Yeye

Gagal Toilet Training

Aug
24

Sejak Lea genap berusia 2 tahun, gue mulai ngajarin dia toilet training. Sama kaya Millie dulu, usia 2 tahun udah gue ajarin toilet training dan sukses dalam 2 minggu. Nah, kalo di Lea, dari bulan Mei, gue ajarin dan sampai saat ini aku masih gagal, sodara-sodara #GarukGarukJidad

Ini udah masuk bulan ketiga ngajarin dia Toilet Training, namun masih belum berhasil. Sebenernya kalo pagi sampe siang, dia berhasil tuh. Abis mandi pagi sekitar jam 7an, sarapan, lalu gue tawarin “mau pipis ga?” Kalo dia bilang ga, berarti jam 9an, gue langsung bawa aja ke kamar mandi dan gue dudukin deh. Kadang agak lama, kadang baru di dudukin langsung pipis. Kalo siang, sebelum tidur siang, pasti gue ajakin pipis dulu. Tapi nih yah, masalahnya kadang dia suka ngompol kalo lagi tidur siang. Sebelum tidur sih selalu gue ingetin, kalo mau pipis, harus bangun. Yah namapun anak 2 tahun yah, wajarlah kalo masih belum mudeng kalo gue ngomong hihihihi

Kalo malam, udah pasti gue masih pakein dia pospak. Pernah ga dipakein, beuh.. Kasur jadi lautan ompol. Bahaya! Hahahaha. Sejak kejadian itu, gue semacam ga berani lepas pampers. Kalo dulu pas jaman nya Millie, kasurnya kan gue pakein perlak yah, nah pas Lea ini, gue cari-cari perlak nya ga ada. Mau beli kok ya males, abis siapa yang mau pake lagi setelah Lea sukses Toilet Training nya. Gue semacam ga niat banget yah ngajarin toilet training nya. Anak kedua ini lebih santai sih, ga tau kenapa kok ya dulu pengen nya tepat waktu gitu lho *tutupmuka*

Selain malam, tiap mau pergi-pergi, Lea juga gue pakein pampers. Jadi fix ini gue masih beli pampers tiap bulan nya. Masih ngebudget-in beli pampers lho walaupun udah lumayan berkurang sih. Permasalahan lain selain belum sukses toilet training adalah Lea ini kulitnya agak sensitif kan, jadi sama popok sekali pakai ini bener-bener dipilih banget. Dari 5 merk popok sekali pakai, cuma 2 yang cocok sama Lea. Salah satu nya Pampers Baby dry pants. Mungkin karena permukaan nya selalu kering, jadi nyaman di dia. Kalo ga salah sih sirkulasi udara nya bagus dan super gel, jadi ga gampang bocor. Bisa dipake juga selama 12 jam. Ini kaya lagi ngiklan yah hihihi. Maafkan, ini hanya review semata lho. Tapi emang bagus menurut gw pake pampers ini.

Ya semoga aja sebentar lagi Lea sukses Toilet Training nya, jadi dana beli pampers nya bisa dialokasikan untuk anak ketiga #Eh hahahahaha

Ada yang punya pengalaman sama kaya gue? Atau ada yang samaan kaya Lea, pakai pampers juga? Ceritain dong 😉

Kista Ateroma

Aug
18

Sekitar 2 bulan lalu, ada benjolan kecil di pelipis pipi kanan Lea. Awalnya sih karena gatel aja terus digaruk-garuk gitu sama dia. Namanya juga anak kecil yah, ga bisa nahan untuk ga garuk yang gatel, jadi nya luka dan sempet melinting. Lama-lama kaya bisul gitu karena ada mata nya. Kecil bentuknya, tapi karena ada matanya, jadi pecah juga. Sempet gue bersihin sih pake kapas gitu, tapi kaya nya ganggu Lea banget kan yah, jadilah suka dipegang-pegang lagi luka nya. Setelah semingguan, luka nya ketutup. Awalnya sih gue pikir bakalan jadi tahi lalat, soalnya ky ada titik gitu dibekas luka nya. Lalu seminggu berikutnya kok ya makin gede, hampir tiap hari, gue raba benjolan nya dan memang makin lama makin gede.

Gue sempet nanya ke Lea, “ini sakit ga?” dan dia bilang “Ga”. Sejujurnya gue merasa aman. Tapi tetep gue bawa ke Hermina dulu sementara. Dokter bilang ini ada bakteri nya, lalu dikasih lah salep buat 2 minggu. Setiap hari, gue rajin pakein ke Lea itu salep nya. Tapi bukan nya hilang atau pecah, benjolan nya, malah tambah gede. Lagi-lagi gue deg-deg an dan pengen bawa ke dokter saat itu juga. Karena itu hari Minggu, gue cari dokter anak yang praktek hari Minggu. Ternyata ada dokter anak yang praktek di RS Asih – Gandaria. Pergilah gue kesana dan ketemu dokternya. Setelah dilihat-lihat, lagi-lagi bilangnya karena bakteri aja dan dikasih salep juga dengan merk berbeda. Pada saat itu, karena udah 2 dokter bilang itu hanya bakteri saja dan bisa diobati dengan salep, akhirnya gue nyerah. Gue lakuin lagi tuh aktifitas pakein salep ke Lea setiap hari. Tapi setelah 2 minggu, kok malah tambah gede, gue jadi berpikiran yang ngga – ngga.

Tanggal 4 Agustus, gue nyerah juga deh, gue bawa Lea ke RSPP. Gue sama Lea doang kesana nya. Pertama-tama gue ke Dokter Ati ( Siti Budiarti ) dulu, beliau bilang kalo ini ga bisa diobati sama salep, harus di ambil atau dilakukan pembedahan, tapi gue disuruh konsul ke Dokter kulit dulu sebelum ke Dokter bedah. Lalu gue ke Dokter Kulit dan Kelamin, Dr Wilujeng. Dari beliau dibilang kalo benjolan ini bentuknya ga solid dan ga nempel ke dalam, inshaa Allah sih bukan benjolan yang membahayakan tapi yang namanya benjolan harus diambil, tidak boleh dibiarkan. Lalu gue dirujuk ke Dokter Bedah, yaitu Dr Ali Umar. Ini Dokter bedah gue waktu gue operasi benjolan di payudara sekitar tahun 2007 silam. Dr Ali bilang kalo benjolan ini ga berbahaya, tapi dilihat dari bentuk dan riwayatnya, ini bisa tambah besar lagi kalo dibiarkan. Jadi saran Dr Ali, ya diambil atau dilakukan pembedahan. Sebenernya ini bisa dilakukan bedah kecil, tapi karena Lea masih 2 tahun, jadi harus bius total.

Sejujurnya gue mau nangis lho. Walaupun dibilang ini ga berbahaya, tapi kan harus diambil. Lea nya juga harus di bius total, kan gue sedih yah. Tau dong yah resiko nya bius total itu apa? ini gue kebanyakan baca artikel kayanya. Lalu gue telp Lombi, gue bilang semua nya. Terus Lombi bilang, yaudah lakukan aja operasi nya kalo memang untuk kebaikan dan kesehatan Lea. Terus abis tutup telp, gue bilang ke Dr Ali, kalo kita siap Lea di operasi. Gue juga tanya-tanya resiko nya dibius total untuk anak usia 2 tahun itu apa, gue tanya lagi kemungkinan akan tumbuh benjolan lagi setelah operasi itu ada ga, pokoknya gue bawel banget lah. Menurut penjelasan Dr Ali dan Dr Wilujeng plus Dr Ati ( gue whatsapp beliau untuk update cerita dari Dr Ali ), sebenernya kalo bius total untuk anak dibawah 4 tahun itu ga masalah. Kecuali kalo dibawah 2 tahun, memang ada resiko nya, namun kecil sekali. Tergantung dari kondisi tubuh si kecil juga. Lalu gue tanya, gue kan baca artikel nih hasil googling, katanya bius total untuk anak usia dibawah 4 tahun itu membuat si anak terlambat perkembangan nya 2 tahun ke bawah, lalu Dr Ali bilang kalo itu sih kemungkinan nya tipis sekali. Yaudahlah, Bismillah aja. akhirnya dijadwalkan Hari Senin, tanggal 8 Agustus di operasi nya. Dari tanggal 4 Agustus itu, gue tanya sana sini tentang bius total. Kebetulan banget, gue jadi temenan sama suster yang bantu lahiran Millie dulu di RSPP, sekarang suster itu pindah bagian keruang OK alias ruang operasi. Gue hubungi dia, gue tanya-tanya dan dia menenangkan hati gue juga. Dia bilang Inshaa Allah aman, karena Dr Ali tau apa yang harus dilakukan. Yasudah. Gue mulai berdamai dengan hati dan pikiran untuk tenang.

Hari yang ditentukan pun tiba, malam sebelum di operasi, Lea udah dipasangin infus buat masukin obat. Pagi nya sekitar jam 7 pagi, Dr Ali visit ke kamar kita untuk cek kondisi Lea. Setelah Dr Ali bilang Ok, suster pun bawa Lea ke ruang operasi. Disana Lea digantiin baju dulu. Sempet drama, dia nangis ga berenti-berenti, kayanya tau kalo dia mau disuntik-suntik lagi. Setelah siap semua, gue sama Lombi nunggu di ruang tunggu, sedangkan Lea dibawa masuk.

Lea sblm operasi

Foto sebelum masuk ruang operasi

Setelah setengah jam lebih, gue dipanggil sama suster, Lea nya udah sadar katanya. Gue diajak masuk buat nenangin Lea yang lagi nangis antara sadar dan ga sadar juga nangis nya. Setelah gue gendong, dia tidur lagi. Pengaruh obat bius juga mungkin yah. Ga lama, kita kembali ke kamar rawat inap. Alhamdulillah, operasi nya sukses dan syukurnya Lea ga drama. Setelah masuk kamar, dia sempet tidur sampe jam12an lalu makan siang sebentar. Ga ada nangis-nangisan ini anak. Malah lincah bolak balik di tempat tidur. Pas ada eyang putri nya juga, jadi eyang nya diajak main deh. Sayangkan kakak Millie nya dateng malam, karena khawatir ga bisa diem. Yang ada Lea ga bisa istirahat, jadi Millie gue titipin ke Oma nya.

IMG_2407

Ga keliatan yah kalo ini abis operasi 3 jam sebelum nya hehehe. Malah sibuk mewarnai 😀

Jadi, benjolan di pelipis pipi kanan Lea itu adalah Kista Ateroma. Apa itu Kista Ateroma? Kelenjar yang dihasilkan oleh keringat. Kenapa bisa berbentuk benjolan? Karena pada kulit yang sensitif seperti Lea ini, mungkin sewaktu luka gatalnya itu terbuka, masuk lah keringat. Dan menghasilkan benjolan seperti itu. Kista Ateroma ini tidak berbahaya, tapi karena posisi nya di deket mata yah, jadi keputusan gue untuk dilakukan pembedahan kayanya tepat, daripada nanti makin besar dan menghalangi mata? malah nambah penyakit kan yah.

Hari Selasa lalu, gue kembali ke RSPP lagi buat lepas jaitan Lea. Berbekal salep anti keloid, kita pulang dengan hati lega. Sekarang luka nya ga gitu keliatan, paling keliatan garis putih dikit aja. Semoga nanti seiiring berjalan nya waktu, luka nya akan tersamarkan dengan sendiri nya 🙂

Ohiya, terima kasih yah mentemen untuk doa nya buat Lea, terima kasih juga buat yang udah nyempetin dateng ke RSPP, kerumah juga, bahkan sampe kemarin aja masih ada yang dateng buat jenguk Lea. Terima kasih yang tante-tante dan Om-Om, semoga segala kebaikan semua nya dibalas Allah SWT, Amin 😀