Bemzky Yeye

Buibu..

Dec
21

Hari Sabtu lalu, ada kejadian lucu antara Pak Polisi dan seorang Ibu. Tampak luar sih Ibu ini berusia 45 tahunan yah. Kejadian nya di jalan Antasari situ. Tau dong yah di jalan ini kan ga pernah sepi, jadi kalo ada yang berenti sembarangan, pastinya udah langsung macet. Begitu juga dengan kejadian sabtu siang lalu. Jadi tuh di depan mobil kita ada mobil sedan hitam. Tiba-tiba aja dia berenti. Emang sih ga berenti mendadak karena kondisi lalu lintas lumayan padat, jadi dia beneran gitu berenti. Mending kalo dia ngasih sen kanan atau kiri, lah ini ga ada sama sekali. Gw pikir sih mungkin kendaraan nya bermasalah. Lalu keluar lah ibu-ibu ini. Dengan PD nya langsung dong beli piring keramik yang dijual di pinggir jalan itu. Weleh-weleh, Buuuuu..!

Kebetulan ga jauh dari situ ada polisi dan keliatan nya ngeliat ada mobil berenti, jadi weh disamperin. Singkat cerita si ibu langsung buru-buru bayar. Sementara mobil di belakangnya alias mobil gw dan mobil di belakang lain nya udah klakson-klakson. Dari gerak gerik nya sih ketika ditegor polisi, dia bilang “sorry, cuma sebentar aja pak” keliatan juga pak polisi nya seperti minta surat-surat mobilnya, tapi si ibu ini secepat kilat bilang kalo dia buru-buru dan ngocehhhhhh panjang banget. Mungkin karena ocehan nya itu, pak Polisi nya jadi males yah terus disuruh buru-buru jalan sambil geleng-geleng kepala si bapak polisi nya.

Cerita lain lagi..

Suatu hari, gw di jalan mau ke suatu tempat. Jalanan juga ga padat banget jadi bisa lah agak kenceng dikit kecepatan mobil. Ga lama, mobil dari sebelah kiri tiba-tiba aja gitu motong jalan dan udah ada di depan mobil kita dengan jarak yang tipis banget. Pengen marah tapi kumaha kan yah, yaudahlah terima aja, mumpung mood juga lumayan enak. Lanjut jalan lagi, terus ini mobil tiba-tiba aja gitu belok kanan tanpa kasih sen! Ajaib! kaya bajaj, kalo mau belok, hanya dia dan Tuhan yang tau 🙁

Sontak lah gw klakson karena udah membahayakan untuk kedua kali nya. Terus dia buka kaca dan ternyata buibu. Bukan nya minta maaf malah dia ngoceh-ngoceh macam ga terima di klaksonin. Aduh-aduh.. Kembali mengelus dada, cape deh bu!

Kalo jalan sama Lombi dan nemu ibu-ibu yang suka motong jalan atau males kasih sen, pasti Lombi langsung komentar “Buuuuuu.. Sen mu Buuuuuu” atau “Hadeuhhhh buibuuuuuuu” atau ada juga buibu yang kasih sen kanan tapi malah belok kiri hihihi. Tapiiii, ga semua ibu-ibu bawa mobilnya gitu dong yah, tentunya masih banyak cewek-cewek dan ibu-ibu yang bawa mobilnya “smart”. Semoga kita menjadi salah satu ibu-ibu itu yah, biar ga membahayakan diri sendiri, juga orang lain 🙂

Selamat beraktifitas, temen-temen 🙂

Jelek-jelekin Mantan!

Nov
19

Ini gara-gara dua minggu belakangan, gw selalu liat status postingan temen gw yang isi nya jelekin si mantan pacar terus. Ga tahan juga, akhirnya bikin postingan ini deh. Ya kali-kali lah si temen ini baca postingan gw, biar dia berubah 🙂
Yang namanya orang pacaran, ya harus terima resiko nya dong, putus. Walaupun udah tunangan, bisa aja putus. Pacaran serius, sampe udah lamaran, bisa aja putus. Jadi, berani jatuh cinta, berani patah hati juga, begitu deh dulu gw dikasih tau kakak sepupu.

Sebenernya sih ga mau tau penyebab putus nya temen gw sama tunangan nya ini, tapi gara-gara status nya yang warbiyasak ini, akika kan jadi kepo! hahahaha #janganditiru

Singkat cerita, akhirnya gw tanya lah sama sahabat gw, kenapa sih si James (sudah tentu bukan nama sebenarnya) putus? apa yang bikin mereka bubar?

Kata sahabat gw, ternyata karena si ceweknya selingkuh. Oh well.. pacaran nya udah 7 tahun, udah lamaran juga dan kita-kita dateng pas lamaran. Cuma, emang untuk menentukan hari H nya, si James ini emang masih menunggu waktu sekitar sampai tahun depan. Gw emang bukan temen deketnya banget alias sahabat sih, cuma kita emang temen dari 20 tahun lalu. Jadi sedikit banyak, gw tau lah dia gimana. Si James ini sahabatan juga sama sahabat gw (pusing ga? hihihi), jadi dia cerita semua nya ke sahabat gw ( sebut saja Dodo ). Kasian aja gitu kan yah, udah melamar, nabung buat nikah, sampe udah nyicil rumah bareng, eh si cewek selingkuh. Sakitnya tuh di sini (tunjuk dada James).

Lalu, apakah wajar gitu si James jadi jelek-jelekin si mantan di sosmed?

Uhm.. absolutely big No lha buat gw. Walaupun udah pasti sakit, emosi pake banget, tapi cukup lah curhat ke sahabat, ke orangtua, ke saudara atau teriak-teriak kaya orang gila dimana kek, tapi atuh ga usah jelek-jelekin orang yang pernah kita sayangin atau masih kita sayangin. Tujuh tahun bukan waktu yang sebentar, wajar banget sakit hati plus emosi jiwa, tapi plis! Jelek-jelekin mantan di sosmed itu amat tidak bijak. Dan karena gw juga bertemen sama ceweknya di sosmed, gw ga pernah liat ceweknya sedikit pun jelek-jelekin si James. Ya mungkin karena dia salah yah, jadi dia ga bales atau apalah. Tapi ada juga kan kasus yang sampe perang omongan di sosmed sama mantan pacar. Duh, kalo bisa dihindari ajalah. Ngomong emang gampang, tapi bagi yang ngerasain sudah tentu susah. Emosi nya masih diatas kepala, bukan di dalam kepala lagi. Tapi inget lagi, sakit hati kita ini hanya sementara, kita ga tau kehidupan nanti seperti apa, siapa tau James menemukan wanita yang lebih baik dari mantan nya? Dan mungkin juga kan pacarnya si cewek itu lebih baik dari si James.

Jadi inget dulu, gw punya mantan yang emang ga bisa bersama lagi karena beda agama. Putus nya ga baik-baik. Yang namanya putus ga baik-baik ya begitu lah. Doi suka banget ngomongin gw di sosmed. Padahal doi belum kaya James, kita belum lamaran dan belum nabung buat nikah apalagi nyicil rumah cinnn. Gw sih berusaha banget lah ga ngejelekin dia dimana pun, mau ke temen-temen gw kek, orangtua gw, sepupu gw, apalagi sosmed. Alhamdulillah ga gw lakuin. Kalo dia? beuh! Jangan kan sama sosmed cinnn, ketemu di resepsi pernikahan temen kita aja, dia buang muka, mungkin kalo bisa ditutupin muka nya pake buff udah dilakuin deh sama dia 😀

Gw sakit hati ga?

Ga! Serius ga! karena kalo gw mau balikin lagi super bisa banget dan tentu nya mungkin dia yang akan sakit hati 🙂

So, begitulah curhatan akoh hari ini. Semoga si James di buka kan pintu hati nya buat melupakan si mantan dan menata ulang hidupnya yang hampir berantakan. Percayalah, cerita tentang mantan akan menjadi kenangan saja. Yang lebih pusing lagi nanti setelah menikah dan punya anak. Panjang bokkkkk perjalanan nya hahahahahaha.

“Kemarahan dan kebencian hanya memberikan kesusahan dalam hidupmu. Memaafkan memberikan kembali keceriaan dalam hidupmu” – mengutip kata-kata dari mbah google 😀

Mentemen punya cerita tentang mantan? Share dikit boleh dong hehehe